Dampak Kurangnya Kontainer Mempengaruhi Laju Ekspor

By Dudek Muljana - MDQgSmFudWFyaSwgMjAyMQ==

Dampak Kurangnya Kontainer Mempengaruhi Laju Ekspor

Sistem transportasi global saat ini sedang mengalami krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tidak terduga. Rangkaian peristiwa pandemi yang luar biasa telah mengakibatkan krisis kekurangan peti kemas yang besar. Ini adalah masalah global karena kekurangan peti kemas memiliki dampak yang menurun di semua rantai pasokan, yang secara efektif mengganggu perdagangan internasional. Selama proses pemulihan, kekurangan peti kemas di lokasi yang sesuai berdampak signifikan pada harga.

Kenaikan Harga Kontainer Akibat Kurangnya Stok Kontainer

Menurut pelaku pasar, biaya pengiriman telah meningkat dari sekitar $ 1.500 per kontainer menjadi $ 6.000- $ 9.000 per kontainer pada bulan Februari tahun ini. Kekurangan peti kemas juga menaikkan harga peti kemas baru, karena pemasok menyadari bahwa mereka dapat mengenakan biaya lebih jika ada permintaan. Produsen peti kemas China yang terkemuka di pasar sekarang mengenakan biaya $ 2.500 untuk peti kemas baru, naik dari $ 1.600 tahun lalu. Harga sewa peti kemas juga meningkat sekitar 50% dalam enam bulan terakhir.

Ada empat penyebab utama terjadinya krisis. Pertama, karena penurunan jumlah kontainer yang tersedia; kedua, karena sebagian besar pelabuhan mengalami kemacetan akibat kekurangan tenaga kerja; ketiga, karena penurunan jumlah kapal yang beroperasi; dan keempat, karena pergeseran besar dalam sentimen pembelian konsumen.

Pertengahan tahun lalu, “angsa hitam” asli datang. Kontainer dari Asia dikirim ke Amerika Utara, tetapi hampir tidak ada yang pergi ke arah lain karena pembatasan COVID-19. Perusahaan pelayaran tidak memperhatikan pengembalian peti kemas kosong karena mereka tidak tertarik. Asimetri pasokan yang ada sebelumnya kini menjadi ketidakseimbangan yang masif. Selain itu, ada kekurangan tenaga kerja yang parah di pelabuhan Amerika. Dan ini bukan hanya tentang pabrik dan dermaga. Pekerjaan bea cukai juga dihentikan sementara karena pembatasan perbatasan.

Negara-negara lain menghadapi dan terus menghadapi pembatasan dan pengurangan tenaga kerja, meskipun China melanjutkan ekspor lebih dulu dari negara lain. Di Amerika Utara, sebenarnya ada 40 persen disparitas yang sangat besar. Ini berarti bahwa untuk setiap sepuluh kontainer yang tiba, hanya empat yang dikembalikan, menyisakan enam di pelabuhan masuk. Kesenjangan peti kemas absolut antara China dan Amerika Serikat benar-benar besar, dengan perdagangan bulanan antara kedua negara rata-rata 900.000 TEU (unit setara 20 kaki). Selain itu, ekspor saat ini, menurut perusahaan konsultan Descartes Datamyne, berada pada titik tertinggi sepanjang masa. Jumlah mereka naik 23,3 persen pada kuartal pertama dibandingkan dengan waktu yang sama tahun lalu.

Krisis pengiriman peti kemas telah berdampak pada berbagai industri dengan berbagai cara. Transportasi barang bernilai tinggi seperti bahan teknik mesin, elektronik, dan peralatan komputer, misalnya, sebagian besar tidak terpengaruh. Namun, kenaikan biaya pengapalan berdampak lebih parah pada kategori barang lainnya, terutama industri tekstil Asia. Banyak pabrik tekstil bermargin rendah telah ditutup sebagai akibat dari kenaikan harga angkutan yang cepat, menurut eksportir. Harga naik karena penundaan dan kekurangan peti kemas. Banyak bisnis di Asia terpaksa menegosiasikan kenaikan harga dengan pelanggan karena penundaan pengiriman yang mungkin berlangsung beberapa minggu.

Menurut Alphaliner, seorang analis industri perkapalan, operator akan mendapatkan $ 0,66 per kontainer 40 kaki per mil laut dalam perjalanan dari Shanghai ke Los Angeles, dibandingkan dengan kurang dari $ 0,10 dalam perjalanan kembali. Rute dari Shanghai ke Melbourne berharga $ 0,88, sedangkan rute dari Shanghai ke Santos berharga $ 0,75. Disepakati bahwa peti kemas kosong harus dikembalikan ke Asia sehingga pengangkut dapat melanjutkan operasinya. Pengangkut bahkan tidak menunggu kargo sebelum mengirim peti kemas kembali ke Asia pada rute perdagangan dari Asia ke Amerika Serikat, terutama ketika tidak ada kargo di pelabuhan.
Dengan laporan tentang meningkatnya kemacetan dan kekurangan peti kemas di pelabuhan utama Tiongkok, pejabat Tiongkok telah menyerukan kerja sama untuk mendapatkan lebih banyak peti kemas dan menurunkan harga pengiriman. Mereka baru-baru ini mendesak pelabuhan dan organisasi pengiriman untuk bekerja sama dengan operator asing untuk mengurangi kekurangan peti kemas. Pejabat China mengatakan China Ports and Harbors Association (CPHA) dan China Shipowners Association (CSA) akan mengurangi kekurangan peti kemas penting dalam perdagangan internasional saat berbicara pada konferensi yang diselenggarakan oleh Kementerian Transportasi. Kekurangan peti kemas diperburuk oleh pemulihan pasar yang dimulai tahun lalu, menurut kementerian. Namun, mereka mengklaim bahwa satu penjelasan untuk defisit mereka saat ini di China adalah lambatnya pengembalian peti kemas dari Amerika Utara ke Asia.

Langkah Yang Bisa Dilakukan

China mengumumkan tahun lalu bahwa mereka mengambil langkah-langkah untuk memperluas pasokan peti kemasnya. Asosiasi Industri Kontainer China (CCIA) telah mendesak produsen kontainer laut untuk meningkatkan permintaan secara signifikan, menurut media pemerintah China. Sejak September, China telah menghasilkan 300.000 TEU per bulan untuk membantu meringankan kekurangan, menurut asosiasi tersebut. Jam kerja harian produsen kontainer China telah diperpanjang menjadi sebelas jam sehari.

Apa yang mungkin kita harapkan di masa depan? Meskipun beberapa penelitian dari China menunjukkan bahwa aktivitas pelabuhan telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir, industri pelayaran lainnya berhati-hati tentang bulan-bulan mendatang. Banyak orang masih berpikir tidak akan ada kelegaan sampai musim panas.

Upaya oleh operator untuk meminimalkan waktu luang dan waktu penahanan, sistem bongkar muat yang lebih efektif, dan langkah-langkah lain saat ini sedang diambil untuk memecahkan kebuntuan. Namun tidak jelas bagaimana krisis kekurangan peti kemas global dapat diselesaikan dalam beberapa bulan mendatang. Sayangnya, harga kontrak pengangkutan diperkirakan akan tetap tinggi selama sisa tahun ini. Jelas bahwa tahun ini akan sulit bagi perusahaan perdagangan dan transportasi, serta ekonomi global.