Dampak Kelangkaan Kayu Pada Logistik

By Rica Prasetio - MSBNZWksIDIwMjE=

Dampak Kelangkaan Kayu Pada Logistik
Setelah Chicago Mercantile Exchange menghilangkan batasan tentang seberapa tinggi harga futures tertentu bisa naik, harga kayu meraung ke rekor tertinggi baru pada 3 Mei, dengan para pedagang yang masih dalam kondisi perang penawaran akibat tingginya permintaan. Untuk menjaga ketidakpastian, bursa berjangka membatasi seberapa banyak komoditas dapat berayun dalam satu hari. Namun, dalam kasus kayu ini, aturan menyatakan bahwa kontrak yang akan segera berakhir kehilangan batasan tersebut. Karena kelangkaan kayu, pelaku pasar memanfaatkan kontrak Mei yang baru dirilis, yang telah mendorong harga naik hampir $ 100 menjadi $ 1.600 per 1.000 kaki papan. Sebaliknya, kontrak Juli yang paling sukses naik $ 42, jumlah maksimum yang diperbolehkan.

Pembelian Kayu Agresif Mei

Menurut Stinson Dean, CEO Deacon Lumber Co., pembelian agresif berjangka Mei akan berlanjut hingga kontrak berakhir pada 14 Mei. Dia berkata, “Pasar telah mencoba menemukan ekuilibrium, dan tidak ada batasan yang mengizinkannya.” Kenaikan ini merupakan indikasi terbaru dari permintaan kayu yang luar biasa yang muncul seiring dengan membaiknya ekonomi AS. Ini puncak musim membangun rumah, dan orang Amerika ingin meningkatkan tempat tinggal mereka setelah terkurung di ruang kecil selama pandemi. Hal ini bertentangan dengan rantai pasokan kayu yang dilanda berbagai masalah mulai dari penundaan pengiriman truk hingga kekurangan tenaga kerja.

Beberapa komoditas memiliki undang-undang serupa tentang penghapusan topi perdagangan, dan itu terjadi setiap saat ketika kontrak berjangka akan segera berakhir. Namun, karena ketatnya pasar, kayu mengalami kenaikan harga yang signifikan sedangkan komoditas lainnya tidak. Pedagang yang mencakup posisi pendek menyumbang sebagian dari kenaikan harga. Menurut Brian Leonard, seorang analis kayu di RCM Alternatives di Chicago, kontrak Can bisa mendapatkan keuntungan sebesar $ 2.000.

“Beberapa pembeli kayu tidak memiliki alasan untuk dilindungi nilai sekarang, jadi mereka harus keluar dari posisinya,” Leonard menjelaskan. “Mereka tidak memiliki cukup inventaris,” kata narator. Ketidakamanan rantai pasokan global adalah salah satu pelajaran yang telah kami pelajari selama setahun terakhir.

Pengaruh Kelangkaan Kayu terhadap Logistik

Sejak Covid-19 memicu perkiraan yang terlalu rendah tentang berapa banyak barang dan jasa yang akan dibutuhkan, telah terjadi kemacetan pasokan dalam kayu, semikonduktor, tenaga pengapalan, dan bahkan tenaga kerja. Tidak ada yang mengharapkan pandemi global bertepatan dengan lonjakan barang konsumen dan pemulihan ekonomi yang cepat, jadi tidak ada yang meningkatkan kapasitas untuk merencanakannya. Kurangnya investasi sekarang mengarah pada harga yang lebih tinggi untuk produk dalam permintaan, dengan kayu sebagai contoh yang paling menonjol. Dinamika ini dicirikan oleh Joe sebagai tekanan pendek ekonomi riil.

Namun, apa yang terjadi jika dua remasan pendek bertabrakan? Dengan harga kayu naik 85 persen tahun ini saja, Resolute Forest Products adalah salah satu pabrik penggergajian kayu pertama yang mencatatkan pendapatan pada musim pendapatan ini, dan seharusnya mencatat rekor penjualan. Sebaliknya, perusahaan membukukan laba per saham yang lebih rendah dari yang diharapkan oleh para analis. Apa alasannya ini? Kelangkaan kayu tampaknya bertepatan dengan kurangnya transportasi.

“Karena kenaikan $ 266 per seribu kaki papan pada harga transaksi rata-rata, atau 44 persen, karena permintaan kayu yang kuat, segmen produk kayu menghasilkan pendapatan operasional sebesar $ 221 juta pada kuartal tersebut, naik $ 93 juta dari kuartal keempat. Namun, karena kekurangan musiman gerbong kereta dan truk, pengiriman turun hingga 50 juta kaki papan, menyebabkan inventaris barang jadi naik 46 juta kaki papan menjadi 143 juta kaki papan. Biaya operasional per unit (atau “biaya pengiriman”) meningkat $ 49 per seribu kaki papan, atau 13%, karena pembayaran variabel yang lebih tinggi, harga serat yang lebih tinggi, dan kredit CEWS yang diperoleh pada kuartal sebelumnya. EBITDA segmen meningkat sebesar $ 93 juta menjadi $ 232 juta. ”