COVID-19: Penghambatan Rantai Pasokan Menuju Puncak

By Dudek Muljana - MTQgSnVuaSwgMjAyMQ==

Penghambatan Rantai Pasokan Menuju Puncak

Menurut BBC, gangguan dalam bisnis pengiriman peti kemas di seluruh dunia tidak menunjukkan tanda-tanda penyelesaian dengan cepat, dan mungkin menyebabkan kekurangan menjelang Natal, menurut analis industri.

Industri Logistik dalam Pandemi

Epidemi Covid-19 di provinsi Guangdong China selatan telah menyebabkan kemacetan parah di pelabuhan-pelabuhan di kawasan itu. Akibatnya, pengiriman tertunda, menambah ketegangan rantai pasokan global.

Dan dampaknya bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk diselesaikan. Terminal Peti Kemas Internasional Yantian adalah salah satu dari sejumlah pelabuhan di kawasan Shenzhen yang bersama-sama berfungsi sebagai pintu gerbang penting untuk ekspor dari Pearl River Delta, pusat manufaktur dan teknologi utama di China.

Terminal telah berfungsi di sebagian kecil dari kapasitas normalnya sejak akhir Mei, dengan aktivitas terbatas karena penyebaran Covid. Hal ini mengakibatkan kemacetan yang cukup besar, dengan puluhan kapal menunggu untuk berlabuh di luar pelabuhan.

“Selama hampir tiga minggu, salah satu pelabuhan terbesar China telah ditutup secara efektif. Mereka memiliki beberapa tempat berlabuh, tetapi hampir tidak cukup,” kata Nils Haupt, direktur komunikasi untuk Hapag-Lloyd, sebuah perusahaan pelayaran Jerman.

Perusahaan pelayaran telah memindahkan kapal dari Yantian ke fasilitas tetangga lainnya di daerah Delta selama beberapa hari terakhir. Namun, menurut Mr. Haupt, ini telah menghasilkan serangkaian masalah tersendiri.

“Anda dapat menggunakan pelabuhan seperti Shekhou, Nansha, dan Hong Kong,” lanjutnya, “tetapi apa yang kami lihat sekarang adalah penundaan yang menumpuk di sana juga.” Industri maritim, menurut Peter Sands, kepala analis perkapalan di grup industri Bimco, sudah terbiasa menghadapi krisis.

“Keadaan darurat ini adalah skenario yang terus-menerus saat ini dalam skala jaringan global,” jelasnya. “Namun, persoalan dengan Yantian adalah pemerintah daerah harus lebih transparan dan terbuka. Dan kami tidak mendapatkannya, yang berarti membuat rencana darurat penuh dengan risiko.”

Harapan dalam industri adalah bahwa situasi di Yantian akan diselesaikan secepat mungkin, meskipun para ahli memperingatkan bahwa ketika itu terjadi, itu akan menyebabkan lonjakan pengiriman dari wilayah tersebut, yang dapat menyebabkan kemacetan lebih lanjut di tempat lain dalam rantai pasokan.

“Karena sistem ini kelebihan beban, setiap kali salah satu dari hal ini terjadi sekarang, sistem sudah berada pada titik putus, atau melewati titik putus, jadi hal lain hanya menambah gandum ke penggilingan,” jelas James Baker, editor kontainer di industri perkapalan. publikasi, Daftar Lloyd.

Akibatnya, ia memperkirakan gangguan akan berlangsung setidaknya 12 bulan lagi, dengan konsumen di Eropa dan Amerika Utara mengalami waktu pengiriman yang jauh lebih lama dari biasanya.

Ini menciptakan kemungkinan defisit pasokan menjelang musim belanja Natal untuk pengecer Inggris. Bahkan dalam keadaan normal, mereka mulai memperoleh stok musiman dari China beberapa bulan sebelumnya, mulai akhir musim panas.

“Salah satu masalah saat ini, yang membantu kemacetan, adalah kenyataan bahwa semua orang tahu bahwa waktu tunggu sangat lambat, jadi pengecer sudah memesan barang Natal mereka,” kata Baker.

Kesimpulan

“Secara tradisional, musim puncak untuk pengiriman peti kemas dimulai pada kuartal ketiga karena semua orang bersiap untuk musim liburan di barat, tetapi tahun ini kami baru saja memasuki musim puncak permanen, dan entah apa yang akan terjadi Agustus atau September. Ini mungkin lepas kendali. Sulit untuk mengatakannya.”

Dia yakin situasinya akan membaik. Tapi, mungkin sedikit basa-basi, dia punya beberapa saran untuk konsumen: “Jika Anda ingin membeli sesuatu untuk keluarga Anda untuk Natal, mulailah berbelanja sekarang.”