Cerdas Siasati Tren Reverse Logistik

By Cat Dewinta - MSBKdW5pLCAyMDIx
Cerdas Siasati Tren Reverse Logistik

Pada pandangan pertama, tampaknya itu adalah tugas yang sederhana. Ketika seorang pelanggan mengembalikan barang fesyen ke toko online karena ukurannya yang salah, mereka biasanya membalikkan logistik mereka. Item dikembalikan dari titik akhir ke titik awal dari konsumen ke pengecer.

Ini adalah praktik yang menjadi lebih umum di industri logistik akhir-akhir ini. Mungkin perlu dilakukan untuk mengembalikan barang yang rusak seperti pakaian atau gadget konsumen. Ini juga bisa menjadi bagian dari program penatagunaan produk, seperti mendaur ulang komponen listrik atau pod kopi. Itu bisa berupa pengembalian produk farmasi yang tidak dapat digunakan kembali.

Satu hal yang pasti: Reverse Logistics akan terus menjadi tantangan. Menurut Ben Franzi, General Manager, Australia Post Parcels and Express Services, seiring pertumbuhan e-commerce, maka logistik akan terbalik. Dia mengatakan kepada MHD bahwa peningkatan Reverse Logistics umumnya sejalan dengan tingkat pertumbuhan e-commerce keseluruhan yang terjadi sebagai akibat dari epidemi. Karena ada lebih banyak e-commerce, ada lebih banyak pengembalian.

Mengenal Reverse Logistics

Tantangannya sekarang adalah bagaimana cara terbaik untuk mengelola proses rumit ini oleh pedagang.

“Bagaimana sebuah toko ingin menangani Reverse Logistics adalah faktor besar,” Ben menjelaskan. “Beberapa pengecer akan mengalihdayakan operasi Reverse Logistics mereka jika mereka canggih dan melibatkan banyak proses – seperti bisnis mode besar yang mempekerjakan personel untuk menganalisis barang secara menyeluruh untuk melihat apakah mereka dapat dijual kembali – tetapi yang lain tidak terlalu rumit.

Ben menunjukkan bahwa bisnis Australia telah melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk membuat proses yang ramah pengguna.

“Contoh sederhananya adalah jika saya memiliki celana yang ingin saya kembalikan. Saya akan pergi ke gerbang elektronik, membuat catatan “pengembalian”, dan mencetak label yang diproduksi untuk pergerakan stok itu, apakah itu untuk penjemputan kurir atau pengantaran di toko Australia Post atau kotak pos merah, untuk contoh. Dalam beberapa keadaan, saya akan diberikan kode QR untuk dibawa ke toko, dan mereka akan mencetak label pengembalian untuk saya.”

Ben menunjukkan bahwa masalahnya adalah apa yang terjadi pada barang dagangan setelah dikembalikan ke pengecer. “Akan ada proses pemeriksaan, apakah fungsi logistik yang ditangani merchant sendiri atau fungsi logistik yang di-outsource,” jelas Ben. “Lalu ada pengenalan kembali stok, yang meliputi pengemasan ulang, pelabelan ulang, penetapan harga ulang, dan bahkan pengemasan ulang ke dalam inventaris apa pun yang sedang disiapkan untuk dijual kembali. Namun, ada dua aliran lagi yang mengalir dari sini: apakah sesuatu perlu dimusnahkan atau harus didaur ulang. Jadi ada elemen re-sell, tapi ada juga elemen destroy dan recycle.”

Dia mengklaim bahwa, dalam beberapa tahun terakhir, banyak pengecer telah memilih untuk mengabaikan prosedur Reverse Logistics dan malah mengirim barang baru kepada pelanggan karena proses pengembaliannya jauh lebih mahal. Ben menjelaskan, “Ini adalah kompromi antara cita-cita komersial dan apa yang mereka coba lakukan melalui rantai mereka sendiri.”

Jika biaya pengembalian suatu barang tidak sebanding dengan uang pengecer, beberapa barang mungkin akan dibuang atau dimusnahkan. Ben menjelaskan, “Ini adalah preferensi ritel demi ritel.” “Namun, toko akan menuntut pengembalian jika mereka yakin dapat menjual kembali barang tersebut dengan harga lebih dari biaya pengembalian.”

Australia Post, sebagai layanan pos negara, berperan penting dalam memudahkan pengembalian barang dari perusahaan ke konsumen dan sebaliknya. Ben mengklaim, “Kami mungkin perusahaan logistik terbesar yang berurusan dengan pengembalian konsumen.” “Dalam pergerakan konsumen, kami memiliki sekitar 80% pangsa pasar, yang berarti tingkat yang sama dalam Reverse Logistics. Mungkin bahkan lebih dalam skenario terakhir, berkat kehadiran toko dan kotak surat kami, yang memudahkan pelanggan untuk mengembalikan barang. Konsumen memiliki sekitar 20.000 alternatif untuk mengembalikan barang melalui Australia Post.”

Gudang dan Retail

Menurut Jason Bush, Kepala Pergudangan Global Grup Toll, ada dua jenis Reverse Logistics: pengembalian produk sederhana dan apa yang dia sebut sebagai akhir “hardcore”, yang mencakup daur ulang profesional, pemulihan bahan baku potensial, dan penghancuran. Toll akan sering mengelola pengembalian skala besar, sedangkan proses mendekati akhir siklus hidup produk biasanya akan ditangani oleh pihak ketiga khusus, menurutnya.

Sejak awal 2000-an, menurut Jason, akhir daur ulang dan penghancuran telah menjadi faktor kunci, dengan organisasi khusus yang melayani layanan Reverse Logistics tertentu. Ketika datang ke pengembalian produk dari pedagang, dia berpikir efektivitas operasi mereka adalah campuran tas. “Beberapa pedagang selalu berhasil di daerah ini, sementara yang lain harus menempuh jalan yang panjang.”

Karena Toll saat ini mengelola distribusi e-niaga klien langsung dari gudangnya yang sangat besar, pengecer besar akan sering menggunakan Toll untuk proses Reverse Logistics mereka, menurut Jason.

Karena skala ekonomi yang terlibat, “sebagian besar pengecer besar memiliki e-commerce yang berasal dari pusat distribusi besar seperti milik kami,” katanya. “Jika Anda mencoba melakukan e-commerce dari toko konvensional Anda, ruang ritel di toko ini ratusan dolar per meter persegi lebih banyak daripada di gudang, dan itu bukan penggunaan tenaga kerja di dalam toko dan ritel utama yang efisien. ruang.”

Toll memiliki ruang dan teknologi untuk melaksanakan pekerjaan ini secara lebih efektif dan dalam skala yang jauh lebih besar.

“Toll dapat melakukannya melalui otomatisasi, robot; kemasan yang dibuat khusus dan diproduksi dengan robotika – itulah mengapa hal itu dilakukan di luar DC seperti milik kami,” Jason menjelaskan. “Beberapa perusahaan mode besar mungkin menawarkan 30.000 barang berbeda, tetapi gerai ritel mereka mungkin hanya memiliki ruang untuk 400 atau lebih. Akibatnya, jika itu berasal dari DC, pilihan konsumen Anda 20 hingga 30 kali lebih besar daripada jika Anda pergi ke toko ritel. Ini sangat masuk akal di industri mode dan teknologi, di mana perusahaan ritel akan menampilkan musim atau teknologi saat ini, tetapi tidak akan memiliki persediaan barang dagangan yang ketinggalan zaman untuk dibeli pelanggan.”

Keinginan konsumen untuk waktu pengiriman yang lebih cepat telah didorong oleh munculnya e-commerce dan adopsi yang cepat selama COVID-19, menurut Jason. Toll telah berusaha untuk mempercepat proses pengiriman dan pengiriman, meskipun populasi kecil Australia dan wilayah yang luas membatasi kemungkinan pengiriman pada hari yang sama di negara-negara seperti New York City atau Korea.

Dia menjelaskan, “Kami telah menempatkan banyak mekanisme untuk mempercepat e-commerce.” “Sekitar lima tahun yang lalu, waktu antara memesan dan menerima produk kira-kira tujuh hingga sepuluh hari kerja. Sekarang, tergantung pada keterlambatan transit, kami dapat mengirimkan barang tersebut pada hari yang sama atau lebih awal pada hari berikutnya. Anda dapat memperoleh barang dagangan dalam waktu 36 jam jika Anda berada di Sydney dan gudangnya berada di Sydney. Atau bahkan antara Melbourne dan Sydney.”

Kesempatan untuk Pengembangan

Jason setuju dengan Ben Franzi dari Australia Post bahwa, secara keseluruhan, sistem Reverse Logistics Australia tampil mengagumkan dalam skala internasional. Namun, dia mengakui ada daerah lain yang harus mereka kejar.

“Dalam hal manajemen pengembalian siklus hidup produk akhir — daur ulang, pemulihan material tanah jarang, dan sejenisnya – kami jauh di belakang Eropa,” kata Jason. “Pada 1980-an, Eropa mengalami bencana lingkungan akibat hujan asam dan masalah lainnya. Akibatnya, mereka menerapkan aturan ketat tentang penghancuran teknologi dan apa yang dapat dibuang di tempat pembuangan sampah. Itu mungkin 25 hingga 30 tahun yang lalu di tingkat pemerintah.”

Sebaliknya, ia mengklaim bahwa Australia baru sekarang mencapai titik di mana undang-undang melarang pembuangan produk teknologi dan listrik di tempat pembuangan sampah.

“Kami benar-benar tertinggal karena struktur regulasi kami baru saja mulai berkembang. Ada sedikit bisnis yang dapat melakukannya, tetapi tidak ada cukup permintaan untuk mendanai mereka dalam skala Eropa saat ini,” Jason menjelaskan.

“Salah satu cara yang mungkin untuk mempromosikan daur ulang dan pemusnahan yang efektif adalah dengan mewajibkan biaya pemusnahan atau daur ulang dimasukkan ke dalam harga jual, sehingga eksternalitas semacam itu dibayar di tempat penjualan — jauh sebelum hari pemusnahan atau daur ulang. tiba.”