Your browser does not support JavaScript!

Cara Mengenalkan Hal Baru pada Masyarakat & Rantai Pasokan

By Pandu Saputra - July 18, 2021

Cara Mengenalkan Hal Baru pada Masyarakat Rantai Pasokan

Dalam manajemen rantai pasokan, ada pepatah bahwa Anda hanya sebaik tautan terlemah Anda, dan Anda hanya bisa bergerak secepat tautan paling lambat Anda. Misalnya, sistem pemenuhan pesanan barang-ke-orang yang Anda pasang dapat memenuhi pesanan dalam waktu 15 menit sejak diterimanya; namun, apa untungnya jika proses pengisian ulang mencegah modul pengambilan dari persediaan yang memadai dengan inventaris, stasiun pengepakan manual membutuhkan waktu berjam-jam untuk menyelesaikan pesanan individu, atau dok pengiriman menjadi cepat kewalahan?

Hal yang sama terjadi di luar empat tembok industri. Kita semua pernah melihat rekaman video lalu lintas di negara berkembang, dengan mobil, truk, sepeda motor, sepeda, pejalan kaki, dan ternak semua berbagi jalan yang sama; bahkan mobil sport berperforma tinggi itu hanya bisa melaju secepat kawanan domba yang menyeberang jalan atau sapi yang memutuskan untuk berbaring di tengah jalan dan memblokir lalu lintas akan memungkinkan.

Mengingat pengenalan teknologi dan kemampuan baru yang berkelanjutan, baik dalam kehidupan kita sehari-hari sebagai pelanggan maupun dalam lingkungan industri di mana kita beroperasi sebagai ahli rantai pasokan, hal serupa terjadi saat ini dalam rantai pasokan. Laju perubahan dan rilis instrumen baru yang menjanjikan untuk meningkatkan kehidupan atau operasi kita memusingkan. Beberapa mendapatkan daya tarik, sementara yang lain memudar— sebagian karena kesulitan mengintegrasikan alat baru ke dalam sistem saat ini, yang sangat penting mengingat hanya sedikit perusahaan yang memiliki sumber daya untuk menghapus dan mengganti sistem dan proses yang ada tanpa menyebabkan gangguan yang signifikan.

Dalam artikel ini, kita akan melihat bagaimana teknologi dan kemampuan diperkenalkan ke masyarakat dan rantai pasokan, mengapa beberapa dapat dengan mudah masuk ke dalam sistem yang ada sementara yang lain tidak, dan mengusulkan kerangka kerja untuk merancang peningkatan yang lebih mungkin berhasil— perbaikan yang memperkuat mata rantai terlemah sambil mendorong efisiensi dan produktivitas.

Baca juga: Jasa Cargo Pengiriman Barang Murah (Update 2021)

Sistem yang Homogen dan Heterogen

Ada dua cara di mana teknologi baru diperkenalkan ke dalam sistem di mana kita semua beroperasi: homogen dan heterogen.

Sistem homogen memiliki kemampuan kinerja yang serupa, dan setiap penyimpangan dalam kemampuan memiliki pengaruh yang kecil. Teknologi, atau aktor, dalam sistem homogen memiliki kemampuan kinerja yang sama dan diatur oleh seperangkat aturan yang sama. Dengan kata lain, mereka semua bereaksi terhadap peristiwa secara real time dengan kecepatan dan kemampuan yang sama.

Bayangkan sebuah sistem jalan raya yang dirancang khusus untuk kendaraan otonom: semua kendaraan di jalan akan melihat lampu merah pada saat yang sama dan berhenti; ketika lampu berubah menjadi hijau, mereka semua akan memulai pada saat yang sama dan dapat berinteraksi satu sama lain secara real time. Kami dapat dengan mudah meluncurkan kendaraan otonom jika kami memiliki kemewahan untuk menciptakan infrastruktur jalan raya yang seragam.

Sistem transportasi, seperti sistem lainnya, bersifat heterogen. Sistem yang paling rumit dan berskala besar, termasuk sistem transportasi, terdiri dari subsistem dengan berbagai tingkat kinerja. Jalan, seperti yang ada di negara berkembang, mengakomodasi berbagai moda transportasi pada saat yang sama, dari mobil sport, truk, becak, hingga sapi, semuanya dengan berbagai tingkat kinerja—fleksibilitas, antisipasi niat, dan sifat kooperatif dari penghindaran konflik adalah pembeda kinerja utama. Ketika manusia mengendarai mobil, mereka membuat modifikasi berdasarkan kondisi waktu nyata dan bekerja sama untuk menjaga keselamatan operasi secara keseluruhan, seperti satu pengemudi melepaskan ke yang lain untuk menunjukkan bahwa boleh saja untuk melanjutkan. Kerja sama di antara berbagai aktor lebih menantang dalam kendaraan yang sepenuhnya otonom. Di India, jika seekor sapi atau kerbau menyeberang jalan, kolaborasi sangat terhambat atau terhenti sama sekali karena niat tidak dapat diungkapkan secara efisien.

Bahkan seiring kemajuan teknologi kendaraan otonom, perlu bertahun-tahun, jika bukan puluhan tahun, sebelum sejumlah besar kendaraan di jalan menjadi otonom. Pengadopsi awal dan pengadopsi akhir akan ada, dengan mayoritas populasi berada di antara keduanya. Karena siklus adopsi ini, sistem heterogen adalah fakta kehidupan.

Transportasi udara adalah contoh lain dari sistem heterogen, yang saat ini mencakup jet, pesawat turboprop, glider, helikopter, drone, balon, dan roket peluncuran luar angkasa. Akan ada kendaraan mobilitas udara perkotaan, drone dengan berbagai ukuran, balon layanan internet, dan kendaraan supersonik dan hipersonik di masa depan. Kendaraan ini memiliki karakteristik kinerja yang berbeda dalam hal profil kecepatan, radius belok, dan tingkat pendakian dan penurunan, tetapi semuanya perlu diakomodasi.

Contoh yang sebanding dapat ditemukan dalam rantai pasokan, di mana gudang menyebarkan robot untuk membantu rekan kerja dalam tugas operasional seperti penyortiran, pengambilan, dan pengepakan. Robot dapat meningkatkan produktivitas tugas ini dalam banyak kasus… jika semuanya berjalan sesuai rencana. Ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai rencana, atau ketika robot berhenti karena alasan apa pun, manusia dipaksa untuk turun tangan. Meskipun ada banyak pembicaraan tentang otomatisasi yang dapat disesuaikan, aspek sistem yang paling fleksibel – dan kreatif masih orang.

Ada banyak sistem heterogen di dunia, masing-masing dengan aktor dan kemampuan kinerjanya sendiri, yang semuanya dapat mempengaruhi atau mengganggu kinerja orang lain. Sangat penting untuk mengakomodasi dan mengintegrasikan sistem baru dengan sistem lama saat sistem bergerak menuju digitalisasi, kecerdasan buatan, dan lebih banyak otonomi.

Masalahnya – yang dapat menentukan apakah teknologi baru berhasil atau gagal – adalah bagaimana mengintegrasikan secara aman aktor-aktor heterogen dengan berbagai kemampuan kinerja ke dalam sistem yang ada untuk meningkatkan efisiensi.

Baca juga: Perusahaan Ekspedisi Cargo Logistik Pengiriman (2021)

Lebih Baik Mengintegrasikan atau Memisahkan?

Ada dua cara untuk mengatasi masalah ini: pertama adalah dengan mengintegrasikan teknologi atau kapasitas baru ke dalam sistem yang ada, dan yang lainnya adalah memisahkannya jika memungkinkan.

Sebagian besar sistem transportasi terpisah. Sepeda tidak diizinkan di Interstate 80 karena ditujukan untuk mobil dengan tingkat performa lebih tinggi. Sementara itu, untuk meningkatkan keselamatan pengendara sepeda, beberapa jalan raya setempat telah menetapkan jalur sepeda.

Glider dan drone juga dilarang terbang di dekat bandara atau di ketinggian yang lebih tinggi di mana pesawat komersial melakukan perjalanan, untuk memastikan efisiensi dan keamanan operasi transportasi udara secara keseluruhan.

Tentu saja, setiap orang menginginkan fleksibilitas, seperti kemampuan mengendarai sepeda di jalan mana pun, tetapi ini akan menimbulkan masalah efisiensi dan keamanan yang substansial. Sistem transportasi mengikuti mantra yang sama untuk membangun keseimbangan antara efisiensi, throughput, dan keselamatan: fleksibilitas disediakan jika memungkinkan, dan struktur dirancang bila diperlukan, untuk mencapai keseimbangan antara efisiensi, throughput, dan keselamatan.

Integrasi jika memungkinkan dan pemisahan bila perlu adalah pendekatan lain untuk menyampaikan prinsip desain untuk sistem heterogen.

Penyebaran robot di gudang adalah contoh yang baik dari pendekatan ini. Robot bergerak otonom dengan fitur keselamatan onboard yang cukup besar bekerja sama dengan pemilih pesanan di lantai dalam aktivitas pengambilan barang; sementara itu, pembuat palet robot yang lebih besar yang mampu menyebabkan cedera serius atau kematian pada pekerja dipisahkan dari operasi pembuatan palet manual.

Masalah Kuno

Banyak alat dan teknologi yang tersedia saat ini, seperti Kecerdasan Buatan, Pembelajaran Mesin, Pencetakan 3D dan Manufaktur Aditif, dan drone, tidak dikenal oleh manajer rantai pasokan. Namun, kesulitan untuk mengintegrasikan teknologi baru ini ke dalam sistem yang ada selalu ada. Faktanya, selama satu abad terakhir, jika tidak lebih lama, peningkatan teknologi yang luar biasa telah diperkenalkan secara teratur ke dalam masyarakat. Beberapa di antaranya, serta pelajaran yang diperoleh tentang bagaimana teknologi tertentu diadopsi secara efektif, patut dipertimbangkan.

Melihat ke belakang, kita dapat melihat bahwa perkenalan terbagi dalam tiga kelompok.

Dalam kasus pertama, pengenalan meningkatkan produktivitas atau kinerja sementara memiliki sedikit atau tidak ada pengaruh merugikan pada teknologi atau aplikasi yang ada. Misalnya, komputer pribadi generasi pertama meningkatkan kecepatan kalkulasi dan manipulasi data lainnya sekaligus memungkinkan kita untuk menyimpan kertas secara digital.

Mobil listrik adalah contoh dari tipe kedua, di mana teknologi baru dapat hidup berdampingan dengan teknologi dan penggunaan yang sudah mapan. Menurut rencana kebanyakan pembuat mobil saat ini, mobil bertenaga bensin pada akhirnya akan menjadi usang; Namun, mobil listrik dan mobil bertenaga gas akan hidup berdampingan untuk waktu yang lama tanpa mengganggu satu sama lain.

Pada kategori ketiga, teknologi atau inovasi baru secara bertahap menggantikan apa yang saat ini dapat diakses. Pada kategori ini, inovasi diperkenalkan untuk meningkatkan kenyamanan, seperti sabuk pengaman, airbag, dan retrofit yang segera menjadi kebutuhan, atau untuk keselamatan, seperti sabuk pengaman, airbag, dan retrofit. Keinginan pelanggan yang tersurat maupun tersirat, serta permintaan pasar, mendorong teknologi yang meningkatkan kenyamanan, seperti Netflix. Demikian pula, media untuk menyimpan musik – atau film – berpindah dari vinil ke kaset ke CD ke penyimpanan digital, masing-masing menangkap pangsa pasar yang besar.

Baca juga: Jasa Angkut Barang Terdekat Via Cargo – Rekomendasi 2021