Your browser does not support JavaScript!

Cara Logistik Menangani Lonjakan E-Commerce Akibat Pandemi

By Pandu Saputra - April 03, 2021

Pertumbuhan penjualan online dan pemenuhan e-commerce selama bertahun-tahun telah dikompresi menjadi satu siklus 12 bulan karena pandemi COVID-19.

Konsumen mengubah komputer dan ponsel mereka menjadi pusat perbelanjaan dalam menghadapi penutupan perusahaan, pembatasan pertemuan besar, aturan jarak fisik, dan ketakutan tertular virus corona baru, menginvestasikan $ 861 miliar secara online dengan pengecer AS pada tahun 2020, naik 44 persen selama tahun sebelumnya, menurut proyeksi Digital Commerce 360.

Menurut perusahaan riset, e-commerce menyumbang lebih dari 21% dari keseluruhan pendapatan ritel tahun lalu, naik dari kurang dari 16% pada 2019. Kenaikan lima poin persentase ini jauh melampaui peningkatan belanja online tahunan sebelumnya.

“Orang-orang bosan duduk di rumah dan memiliki uang tambahan yang akan dihabiskan untuk liburan,” kata Cathy Morrow Roberson, kepala Tren & Wawasan Logistik, seorang analis industri.

Mereka menghabiskannya di rumah mereka, termasuk peralatan kebugaran, perabot kantor, dan peralatan kerja jarak jauh, dan mereka banyak melakukannya secara online, menurut Roberson.

Kraig Foreman, presiden eCommerce di DHL Supply Chain Americas, berkata, “Apa yang seharusnya terjadi dalam tujuh tahun terjadi dalam satu tahun tahun lalu.”

DHL Supply Chain, yang berkantor pusat di Westerville, Ohio, menempati peringkat No. 7 dalam daftar 50 Top Topik Transportasi dari perusahaan logistik pihak ketiga terbesar di Amerika Utara. Penyedia logistik kontrak adalah divisi dari Deutsche Post DHL Group, yang berbasis di Jerman.

Menurut Sean Henry, CEO dan salah satu pendiri Stord, perusahaan visibilitas rantai pasokan dan pemenuhan e-niaga yang berbasis di Atlanta, itu bukanlah transisi yang mudah karena peritel dan perusahaan logistik harus menyesuaikan diri dengan perubahan cepat dalam industri dengan cepat.

Untuk memperkenalkan jarak sosial dan protokol perlindungan kesehatan lainnya, bisnis pertama-tama harus mengatur ulang operasi mereka.

Foreman menjelaskan, “Operasi kami tidak dibangun untuk jarak sosial.” “Sebelum pandemi, Anda mencoba memasukkan sebanyak mungkin ruang ke dalam ruang sesedikit mungkin karena pengoptimalan ruang itu efisien.”

Kemudian, pada bulan-bulan awal pandemi, mereka harus menghadapi gangguan rantai pasokan utama karena seluruh ekonomi berada dalam kondisi hibernasi saat virus menyebar. Bergantung pada industrinya, pusat distribusi ditugaskan untuk membantu klien dalam menangani permintaan yang tinggi karena pelanggan berbondong-bondong ke toko atau mulai berbelanja online.

Perusahaan logistik lain memiliki pelanggan yang terpaksa tutup karena penguncian dan perlu meningkatkan kapabilitas e-commerce dengan cepat.

Pada saat yang sama, karena banyaknya jumlah persediaan yang tiba di pantai Amerika, beberapa bisnis mendapati kemampuan mereka untuk mengisi kembali terhalang oleh penundaan yang lama di pelabuhan terbesar negara itu.

Adaptasi dengan Peningkatan Permintaan E-commerce di Sepanjang Jalan

“Karena skala yang meningkat, kami harus berfungsi dengan cara yang berbeda dari sebelumnya. “Operasi manual tidak dapat mengikuti aktivitas,” kata Malcolm Wilson, yang akan mengambil alih sebagai CEO GXO Logistics, bisnis logistik kontrak multinasional baru yang akan dipisahkan dari XPO Logistics akhir tahun ini. Dia sekarang bertanggung jawab atas kegiatan Eropa XPO.

Pembagian XPO menjadi dua entitas diproyeksikan akan selesai pada paruh kedua tahun 2021. XPO akan mempertahankan operasi perantara pengiriman dan pengangkutan kurang dari truk, sementara GXO akan mengambil alih divisi logistik.

Sebelum spin-off yang diharapkan, XPO, yang berkantor pusat di Greenwich, Conn., Menduduki peringkat No. 2 di daftar Top 50 TT perusahaan logistik.

Faktor lain yang menyulitkan, menurut Wilson, adalah peningkatan pesat dalam jumlah produk diimbangi dengan peningkatan jumlah barang terpisah yang dikirimkan, seperti furnitur dan peralatan.

“Kami perlu bekerja lebih keras untuk meningkatkan efisiensi gudang kami,” katanya. “Konsumen tidak mau menunggu berminggu-minggu atau bahkan berhari-hari untuk mendapatkan produknya. XPO, misalnya, harus dapat mengurangi waktu tunggu saat menangani volume pesanan yang lebih tinggi. ”

Pandemi tersebut, menurut para eksekutif di bidang logistik dan pemenuhan e-commerce, menunjukkan bagaimana bisnis harus segera mengembangkan kapasitas untuk menghadapi perubahan iklim pasar.

Kemampuan untuk Bergerak Cepat Ada di Daftar Teratas

Menurut Foreman DHL, “Orang-orang yang berperilaku dengan cara tertentu sore ini langsung mencapai rantai pasokan pemenuhan.”

Tapi, seperti yang ditunjukkan oleh Stord’s Henry, ketangkasan bukan hanya tentang membuat penyesuaian cepat. Ini semua tentang membuat keputusan berdasarkan data dan menentukan di mana barang harus ditempatkan bagi konsumen.

Perusahaan telah memperluas aktivitas logistik terbalik mereka selama itu semua.

“Dengan e-niaga, jumlah pengembalian telah meningkat secara dramatis, tetapi mengembalikan barang itu rumit,” kata Greg West, wakil presiden kurang dari muatan truk dan kepala C.H. Pusat Konsolidasi Robinson Worldwide.

The Eden Prairie, C.H. Robinson menempati peringkat pertama dalam daftar TT Top 50 Perusahaan Logistik.

Dalam hal pengembalian, bisnis harus memahami nilai produk serta biaya pengembaliannya. Menurut West, sebagian besar dilikuidasi. Banyak pengecer hanya memberi tahu pelanggan untuk menyimpan barang tersebut dan mengembalikannya untuk biayanya, tergantung pada barangnya.

Banyak bisnis menemukan diri mereka dibatasi oleh kemampuan dan keterbatasan teknologi mitra logistik mereka, seperti sistem manajemen pesanan mereka, karena mereka menyesuaikan diri dengan konfigurasi rantai permintaan dan pasokan yang berkembang.

“Jika Anda seorang pengirim dan Anda tidak dapat membawa produk Anda ke pasar secara tiba-tiba, itu adalah peringatan yang penting,” kata West.

C.H. Robinson dan Stord, misalnya, berinvestasi dalam kapasitas dan teknologi untuk membantu klien mengatasi kemacetan tak terduga.

Saat pandemi menyebar ke seluruh Amerika Serikat tahun lalu, C.H. Robinson membeli Prime Distribution Services dari Roadrunner Transportation Systems Inc. dengan uang tunai $ 225 juta. Prime mengisi kekosongan di C.H. Operasi Robinson dengan menyediakan berbagai layanan pengiriman, pemenuhan, dan manajemen inventaris.

“Anda perlu menggabungkan transportasi dan pergudangan. Sulit untuk memenuhi permintaan pengecer besar jika Anda tidak bisa menikah dengan perusahaan”, menurut West.

Stord, startup berusia lima tahun, bertujuan untuk membantu pengecer dalam menavigasi tren belanja pelanggan yang berubah dengan cepat dengan menyediakan berbagai logistik dan layanan pemenuhan yang fleksibel, terutama melalui penyewaan ruang gudang di seluruh negeri. Menurut Henry, solusi ini menghilangkan kebutuhan merek untuk membangun gudang di seluruh dunia untuk memenuhi permintaan pelanggan akan pengiriman cepat.

“Tujuan utama kami adalah menjadi platform rantai pasokan cloud pengirim, menyatukan jaringan logistik fisik dan perangkat lunak dalam satu platform,” kata Henry.

Sebagian besar industri bergerak ke arah itu, menurut dia, karena pengecer berusaha untuk membawa jumlah inventaris yang tepat sedekat mungkin dengan pelanggan. Pengirim dapat menggunakan sistem Stord untuk menyeimbangkan kembali barang di seluruh negeri dan meningkatkan kecepatan pengiriman.

Alat persiapan dan perkiraan permintaan juga tersedia dari C.H. Robinson dan lainnya.

Menurut Wilson XPO, pengirim menggunakan berbagai taktik untuk memerangi lonjakan pandemi di e-commerce.

“Beberapa pelanggan kami hanya ingin XPO menyelesaikan masalah mereka. Mereka akan mengirimkan detailnya kepada kami, dan kami akan membangun rantai pasokan dan menjalankan gudang untuk mereka, ”jelasnya.

Yang lain, di sisi lain, ingin melakukan outsourcing pergudangan sehingga mereka dapat fokus pada perusahaan inti mereka, menurut Wilson.

Apapun pendekatan yang diambil, penggunaan teknologi – baik perangkat keras maupun perangkat lunak – membantu industri dalam menghadapi ledakan perdagangan elektronik.

“Anda melihat banyak pengecer menggunakan teknologi cloud sehingga mereka dapat melihat di mana inventaris mereka secara real time,” kata Roberson dari Logistics Trends & Insights.

Hal ini memungkinkan mereka untuk menempatkan inventaris dengan lebih baik dan mengikat mil tengah dan terakhir dari layanan distribusi.

Pentingnya kapasitas itu ditunjukkan selama musim liburan baru-baru ini, menurut Roberson. Ini mempercepat distribusi ke pelanggan dan memberikan informasi pelacakan yang andal, yang semuanya mengurangi kekhawatiran pelanggan.

Adopsi perangkat keras otomatis juga meningkat.

Untuk meningkatkan efisiensi, XPO telah menerapkan otomasi dan robotika di gudang-gudangnya.

Namun, ini menghadirkan tantangan bagi XPO, yang harus membangun gudang yang mencakup tenaga kerja manusia dan otomatis. Menurut Wilson, robot belum dapat membungkus kado atau mengambil alih semua operasi pengambilan barang untuk memenuhi pesanan.

Menurut para eksekutif, upaya industri logistik saat ini untuk mengatasi ledakan e-commerce akan terbayar di tahun-tahun mendatang.

“Banyak orang tidak akan berbelanja seperti dulu,” kata Wilson. “Mereka akan puas berbelanja online dan tidak harus meninggalkan rumah.”