Bottleneck Kontainer DSV dan DHL Merembet Ke Singapura

By Editor Logisticsbid - OCBNYXJldCwgMjAyMQ==

Bottleneck Kontainer DSV dan DHL Merembet Ke Singapura

Pelabuhan padat di Pantai Barat AS khususnya sekarang telah menyebar ke Asia, di mana tren menjadi jelas di Singapura, pelabuhan kontainer terbesar kedua di dunia.

Baik DSV dan DHL mengkonfirmasi waktu tunggu yang jauh lebih lama bagi kapal yang ingin memasuki pelabuhan dan membongkar barang.

Claus Nicolajsen, wakil presiden Air & Ocean Products di DSV, menyebut situasi itu sebagai “badai yang sempurna”.

Kekurangan kontainer, kapal yang tertunda dan kurangnya sumber daya dan efisiensi adalah salah satu masalah.

“Seperti pasar lainnya, kami mengalami beberapa kemacetan di Singapura dan di berbagai pelabuhan Asia lainnya,” kata Nicolajsen dalam komentar kepada ShippingWatch.

Menurut Nicolajsen, itu adalah kombinasi dari pandemi virus corona, pekerjaan konstruksi di pelabuhan, di mana terminal baru sedang dibangun, serta penundaan besar yang telah mengganggu pasar kontainer global dengan permintaan rekor dan kekurangan kontainer selama berbulan-bulan, yaitu menciptakan kondisi luar biasa.

“Tantangan dalam menjaga jadwal tepat waktu melihat kedatangan kapal yang tertunda semakin berkontribusi pada kemacetan dan akurasi operasi pelabuhan, kedatangan sekarang di bawah 20 persen dalam keandalan, versus 60-70 persen pra-covid,” jelas Nicolajsen.

Tidak ada keberangkatan tepat waktu sejak September

Menurut broker S&P Global, sumber melaporkan perkiraan waktu tunggu lima hingga tujuh hari untuk tiba dan berlabuh melawan dua hari biasa yang diperlukan untuk memutar sekitar kapal teu 18.000.

Sejak September, tidak ada satu kapal pun yang meninggalkan pelabuhan Singapura tanpa penundaan, katakanlah pengirim, menurut broker.
Perusahaan pengiriman kontainer berupaya menyelesaikan masalah di Asia dengan mengalihkan kapal dan peralatan, serta mengirim kontainer kosong kembali secepat mungkin, kata penumpang barang besar lainnya, DHL Jerman.

Tapi itu masih belum cukup:

“Kapasitas angkut sangat ketat, tidak hanya di Singapura, karena kekurangan peralatan kosong di semua pelabuhan dan kemacetan Asia terutama di pelabuhan AS,” kata Dominique von Orelli, Global Head of Ocean Freight di DHL Global Forwarding, kepada ShippingWatch.

“Selain itu, keandalan jadwal adalah yang terendah yang pernah dilihat sejauh ini, dengan rekor tarif angkutan tinggi pada saat yang sama,” katanya:

“Kami memperkirakan situasi saat ini akan berlangsung setidaknya hingga akhir kuartal pertama.”

Jurusan kontainer mengkritik pelabuhan AS

Situasi dengan pelabuhan yang terlalu panas di AS, di mana terutama Long Beach dan Los Angeles di pantai barat padat karena volume angkutan yang sangat besar, kekurangan kontainer dan pandemi virus corona, telah memicu kritik dari operator kontainer.

Pelabuhan AS terlalu tidak efisien, kata eksekutif utama Liner pekan lalu.

Pelabuhan AS tidak dapat mengikuti rekan-rekan Asia mereka, yang saat ini memuat kapal lebih cepat daripada AS mampu menurunkannya.

Di antara suara-suara itu adalah Jeremy Nixon, CEO kapal induk kontainer Jepang ONE, yang menunjuk pada tingkat efisiensi 50 persen lebih tinggi untuk kapal yang berlabuh di Asia dibandingkan dengan AS.

Ditunjukkan bahwa pelabuhan di Cina beroperasi sepanjang waktu, sedangkan itu tidak terjadi di AS, menyerukan investasi dalam infrastruktur dan kapasitas untuk menyelesaikan masalah struktural, kritik menyarankan.

CEO Hapag-Lloyd Rolf Habben Jansen sebelumnya telah mengumumkan bahwa pasar kontainer merah-panas dapat berlanjut ke kuartal ketiga, sementara perusahaan analis Sea-Intelligence memperkirakan bahwa tingkat menjulang dapat berlanjut hingga musim semi mendatang.