Bisnis Trucking Akan Didorong Digitalisasi Pada 2030

By Editor Logisticsbid - MjQgTWFyZXQsIDIwMjE=

Bisnis Trucking Akan Didorong Digitalisasi Pada 2030

Industri truk diperkirakan akan melihat digitalisasi setelah puluhan tahun sebagian besar operasi statis, mengklaim penelitian baru dari divisi otomotif IBM, yang mendukung gagasan yang telah diberlakukan selama bertahun-tahun.

IBV telah melakukan Survei Industri Truk mereka tentang Teknologi Masa Depan Pertama Kali termasuk cloud, kecerdasan buatan (AI), Internet of Things (IoT), dan analitik data canggih dan pembelajaran mesin.

Laporan Untuk Semua Lapisan

Ketika para peneliti melakukan penjangkauan ke produsen kendaraan komersial dan industri sekunder, mereka menemukan bahwa semua orang setuju bahwa laporan ini penting dibaca untuk semua perusahaan yang menggunakan, memproduksi, atau melayani badan kendaraan komersial dan suku cadang trailer dan juga pembuat trailer kendaraan utilitas komersial.

Lebih dari enam ratus seratus tiga puluh delapan puluh eksekutif dari seratus delapan puluh delapan perusahaan yang berbeda telah memberikan pendapat mereka untuk studi, dan dari mereka, dan sekitar 64% dari mereka percaya bahwa masa depan industri truk tergantung pada digitalisasi. Salah satu tautan terakhir dalam rantai pasokan dan distribusi yang belum didigitalisasi adalah industri truk sebagai faktor penting dalam memindahkan barang dari titik distribusi ke tempat-tempat di mana mereka berada.

Penetrasi Teknologi Dalam Industri

Untuk semua perkembangan ini, dari sejumlah besar truk termasuk layanan kapasitas, peleton, kendaraan otonom, dan pemeliharaan prediktif hingga perutean otomatis yang canggih, laporan oleh Kedler dan Stanley melanjutkan truk memberi tahu kami, pengemudi adalah semua yang sedang dalam perjalanan pada tahun 2030, termasuk peningkatan bantuan, optimalisasi mengemudi dan di jalan, dikatakan dipasok melalui AI , dan bahkan bongkar muat yang lebih cepat.

banyak dari teknologi ini telah terbukti bekerja dengan baik dalam cara mereka saat ini digunakan di pasar, dan mereka dapat diharapkan untuk beralih ke pendekatan tersebut selama jangka waktu 2030 Setiap perjalanan digital perusahaan akan unik berdasarkan kondisi pasar yang unik, seperti yang ditunjukkan oleh studi. Misalnya, reskilling karyawan untuk menjadi lebih siap secara digital kemungkinan akan menelan biaya tambahan US $ 118 miliar.

Proyeksi yang lebih tegas adalah bahwa setelah digitalisasi berjalan dengan baik, lebih dari $ 465 miliar pendapatan diantisipasi untuk beralih dari penjualan ke segmen layanan ke bagian pengiriman industri.

Pemeliharaan akan menjadi lebih prediktif juga, yang berarti perusahaan dapat menjadwalkan pemeriksaan dan perbaikan kendaraan secara teratur berdasarkan analitik data.