Bisakah Ekspedisi Udara Mengudara Ketika Permintaan Turun?

By Editor Logisticsbid - TWFyY2ggMTYsIDIwMjE=

Turunnya Taruf Angkuatan Udara Terus Menerus

Tarif angkutan udara mulai turun, memicu spekulasi tentang berapa lama kapasitas “baru” akan tersedia.

Menurut data Indeks TAC terbaru, tarif per kg dari China ke Amerika Serikat turun 5% menjadi $ 5,09 all-in, sementara tarif ke Eropa turun 2% menjadi $ 4,06 – meskipun harga bahan bakar naik.

Mereka masih ‘meningkat’, dengan tarif Februari ‘normal’ ke AS dan Eropa masing-masing di bawah $ 4 dan $ 3.

Pengamat pasar bertanya-tanya, saat Emirates merayakan satu tahun menerbangkan kargo penumpang, berapa tarif pengangkutan, kapasitas tambahan yang lebih murah perlu di-grounded.

“Jika tarif terus turun, operator hanya akan menghentikan penerbangan pengangkut penumpang, serta pengangkut murni, di rute,” prediksi seorang pengirim. “Akibatnya, saya tidak melihat mereka banyak melunak. Hubungan antara China dan Hong Kong masih cukup dinamis.”

Emirates hari ini mengumumkan bahwa mereka membawa 34 ton kargo perut pada penerbangan khusus kargo pertamanya dengan pesawat penumpang setahun yang lalu. Maskapai ini telah menerbangkan 27.800 penerbangan khusus kargo dengan pesawat penumpang sejak saat itu. Untuk operasi kargo, telah menghapus kursi kelas ekonomi dari 16 777-300ER.

777-300ER, diikuti oleh A330, adalah jenis pesawat terbaik untuk operasi kargo saja, menurut Dorothea von Boxberg, CEO Lufthansa Cargo. Menurut data radar penerbangan, kurang dari 20% dari 777-300ER dan 787 saat ini diparkir di gurun, dibandingkan dengan 36% dari semua pesawat penumpang berbadan lebar.

Namun, departemen kargo sedang berjuang melawan departemen penumpang atas penggunaan 777 yang populer, menurut Ms von Boxberg.

Analis setuju bahwa harga pasar yang lebih rendah dapat membahayakan kapasitas tambahan – atau bahwa kenaikan harga bahan bakar dapat menjadi beban bagi operator kargo yang lebih tua yang muncul kembali dari gurun pasir untuk bergabung kembali dengan pasar, sehingga tidak memiliki satu pun kapal pengangkut operasional, menurut salah satu konsultan. .

Nona von Boxberg meramalkan, “Ada banyak kapasitas yang sangat mahal di udara saat ini – pesawat yang benar-benar tua yang tidak akan terbang jika hasil panen lebih rendah, sehingga kapasitas itu akan keluar dari pasar.”

“Imbal hasil masih sangat kuat, kami belum mencapai titik itu,” seorang analis menambahkan.

Sementara itu, Emirates tidak menyebutkan A380, yang diumumkan pada November akan digunakan hanya untuk penerbangan kargo. Ia menolak untuk menjawab pertanyaan The Loadstar tentang ekonomi pengoperasian A380 dengan hanya perut kargo pada saat itu, dan belum menyebutkan pesawat sejak itu. Menurut data penerbangan, lebih dari 90% A380 dunia saat ini di-grounded.

Bertentangan dengan Keyakinan Populer

Sementara itu, data baru dari Eurcontrol menyoroti besarnya pergeseran pasar. Terungkap dalam snapshot Eropa bahwa terdapat 61 koneksi jarak jauh frekuensi tinggi (tiga penerbangan pulang pergi per hari) dari Eropa pada Februari 2019. Sekarang tinggal 19 – penurunan 69 persen.

Peta di bawah dari Eurocontrol menunjukkan bagaimana permintaan saat ini tidak dapat mendukung penerbangan frekuensi tinggi. Jumlah penerbangan frekuensi tinggi di Heathrow telah menurun dari 25 menjadi tujuh. Madrid, Lisbon, Dublin, Roma, dan Zurich sama sekali tidak memiliki rute yang melintasi perbatasan – meskipun “kekuatan kargo berarti Luksemburg adalah entri baru di peta,” menurut Eurocontrol.

Karena kurangnya penumpang, penerbangan frekuensi tinggi tersebut kemungkinan tidak akan kembali untuk beberapa waktu, tetapi salah satu perusahaan ekspedisi yakin pasar kargo udara saat ini akan mengetat, menjaga pesawat ‘kargo’ yang lebih murah di udara.

“Pasar diperkirakan akan meningkat – dengan pembukaan toko, terutama di Inggris Raya, dan pelonggaran lockdown (di Eropa dan Amerika Serikat), serta kinerja angkutan laut yang buruk dan kekacauan yang diakibatkannya, kemungkinan besar untuk naik lagi di bulan April karena permintaan meningkat. Padahal, di tahun biasa, paskah sudah sangat sibuk, ”imbuhnya.

Ini adalah kabar baik bagi maskapai penerbangan, meskipun pengirim masih terjebak di antara batu dan tempat yang sulit, dengan tarif tinggi dan kapasitas rendah – atau keduanya.