Biden Perintah Usdot Meninjau Rantai Pasokan

By Rica Prasetio - MSBNZWksIDIwMjE=

Biden Perintah Usdot Meninjau Rantai Pasokan

Pasca permasalahan yang terjadi di masa-masa awal pandemi virus corona, Presiden Joe Biden memerintahkan Departemen Perhubungan untuk melakukan kajian terhadap rantai pasok bangsa. Biden meminta agensi tersebut melakukan analisis mendalam tentang rantai pasokan di bawah yurisdiksinya, serta bekerja dengan sub-lembaga departemen untuk menghasilkan laporan untuk Gedung Putih yang menguraikan komponen utama dari basis industri komersial, dalam perintah eksekutif yang ditandatangani. Biden sangat tertarik untuk mempelajari bagaimana kelemahan perusahaan menyebabkan penundaan dalam pemindahan persediaan selama beberapa momen pandemi yang paling menantang, seperti kekurangan alat pelindung diri untuk personel darurat dan penanggap pertama, serta persediaan penting di sektor komersial.

Rakyat Amerika Belum Ketergantungan Suplai

“Rakyat Amerika seharusnya tidak pernah menghadapi kekurangan dalam produk dan layanan yang mereka andalkan dalam kehidupan sehari-hari, apakah itu kendaraan, obat resep, atau makanan toko kelontong mereka,” kata Biden pada 24 Februari. “Ingat, selama pandemi ini, ada kekurangan yang berarti kami tidak memiliki masker, gaun, atau sarung tangan untuk melindungi petugas kesehatan garis depan kami”. Selain itu, perintah tersebut mengamanatkan agar lembaga lain melakukan studi rantai pasokan yang terkait dengan baterai berkapasitas tinggi untuk kendaraan listrik, mineral tanah jarang esensial, dan bahan farmasi aktif dalam 100 hari. Risiko dalam pembuatan semikonduktor sering kali diidentifikasi oleh agensi.

Analisis ini juga harus memperhitungkan kemungkinan ancaman terhadap rantai pasokan yang ditimbulkan oleh perubahan iklim, topik yang terus dipromosikan oleh pemerintahan Biden. “Perintah eksekutif ini adalah tentang memastikan bahwa Amerika Serikat dapat menghadapi hambatan apa pun yang kita hadapi di era baru ini – pandemi, perlindungan, keamanan siber, perubahan iklim, dan banyak lagi,” kata Biden. Gedung Putih melanjutkan dengan mengatakan bahwa penilaian perintah eksekutif akan digunakan untuk mengarahkan operasi selama keadaan darurat nasional dan memperkuat respons negara terhadap ancaman yang ditimbulkan oleh cuaca ekstrem. “Rantai pasokan Amerika yang tangguh akan merevitalisasi dan memulihkan kemampuan manufaktur dalam negeri, mempertahankan keunggulan kompetitif Amerika dalam penelitian dan pengembangan, dan menghasilkan pekerjaan dengan gaji yang baik,” menurut perintah eksekutif. Mereka juga akan membantu bisnis kecil, menumbuhkan stabilitas, memajukan perang melawan perubahan iklim, dan mempromosikan pembangunan berkelanjutan di komunitas kulit berwarna yang kurang terlayani”.

Masalah Konektivitas Logistik di AS

Pete Buttigieg, Sekretaris Departemen Perhubungan, menyarankan penggunaan biaya sebagai solusi pendanaan jangka panjang. Perintah eksekutif Biden dipuji oleh Kamar Dagang AS. “Masyarakat Amerika tidak boleh mengalami kekurangan makanan karena masalah rantai pasokan,” kata Christopher Roberti, wakil presiden senior untuk kebijakan keamanan dunia maya, intelijen, dan rantai pasokan. Bekerja dengan mitra internasional untuk mendiversifikasi rantai pasokan dan menimbun barang-barang tertentu akan membantu mengurangi risiko, menurut Roberti, tetapi dia juga mendesak Gedung Putih untuk berkonsultasi dengan industri swasta sebelum membuat rekomendasi kebijakan apa pun. Proposal yang ditujukan untuk mengatasi masalah konektivitas di sepanjang koridor komersial kemungkinan besar akan mendominasi kerangka kebijakan infrastruktur yang direncanakan Gedung Putih untuk dirilis musim semi ini. Segera setelah anggota parlemen federal selesai memperdebatkan putaran baru bantuan bantuan COVID-19, paket pendanaan infrastruktur bernilai miliaran dolar diharapkan akan dibahas di Capitol Hill. Selama menjabat sebagai Sekretaris Perhubungan, Pete Buttigieg menyatakan akan mendukung penggunaan kendaraan listrik serta energi terbarukan.