Biaya Pengiriman yang Tinggi Merugikan Perusahaan Kecil

By Dudek Muljana - MyBKdW5pLCAyMDIx

Kapal Contrainer Vietnam

Karena kenaikan tarif transportasi peti kemas hampir lima kali lipat dari tahun ke tahun, eksportir Vietnam merasa kesulitan untuk mentransfer barang ke luar negeri meskipun ada permintaan yang kuat.

Kenaikan Tarif Peti Kemas

Menurut Indeks Kontainer Dunia Drewry, biaya pengiriman dari Asia ke Eropa melampaui $10.000 per kontainer untuk pertama kalinya minggu lalu, naik 485 persen dari tahun ke tahun.

Eksportir kecil dan menengah Vietnam berjuang untuk mengamankan slot kontainer untuk pengiriman mereka, menurut Ho Van Hiet, CEO Prime Logistics Vietnam. Sementara raksasa investasi asing langsung dengan kontrak yang ditetapkan sebagian besar tidak terpengaruh oleh kenaikan harga, eksportir Vietnam kecil dan menengah berjuang untuk mengamankan slot kontainer untuk pengiriman mereka.

“Eksportir yang dulu mengirim sepuluh peti kemas per pelayaran sekarang hanya mengirim dua karena sebagian besar kapal penuh,” katanya.

Menurut Nguyen Dinh Tung, CEO eksportir buah Vina T&T, meningkatnya biaya transportasi telah menjadi masalah global, memaksa bisnis kecil keluar dari pasar.

Kurangnya kontainer menyebabkan waktu transit yang lebih lama, yang berdampak pada ekspor produk tertentu seperti buah-buahan.

Mangga Vietnam, misalnya, dapat disimpan selama 35 hari. Tung mengatakan kepada media lokal bahwa biasanya diperlukan waktu 25 hari untuk mengirim produk ke konsumen Barat, tetapi sekarang membutuhkan waktu 30-35 hari, dan banyak pembeli telah berhenti mengimpor karena mereka tidak memiliki cukup waktu untuk menjual produk.

Biaya pengiriman peti kemas telah naik, menurut orang dalam industri, karena permintaan naik di Eropa dan Amerika Serikat, karena ekonomi mereka terus pulih dari dampak Covid-19. Perusahaan melakukan restocking dan meningkatkan pembelian mereka.

Menurut Nguyen Thi Anh, juru bicara perusahaan logistik yang berbasis di HCMC, seiring dengan meningkatnya biaya peti kemas, begitu pula layanan terkait seperti menyimpan dan memindahkannya dari pelabuhan.

Banyak eksportir telah berjuang untuk menegosiasikan biaya logistik dengan klien sejak tahun lalu, katanya kepada media lokal, dan beberapa telah meninggalkan pasar atau menerima kerugian untuk mempertahankan pelanggan.

Dia mencatat bahwa beberapa eksportir kecil garmen, furnitur, dan makanan laut telah berhenti mengekspor seluruhnya karena mereka tidak dapat mencapai kesepakatan dengan pelanggan.

Tarif Pengiriman akan Terus Meningkat

Hiet percaya bahwa biaya pengiriman akan naik lagi pada bulan Juni, membawa biaya pengiriman kontainer 40 kaki dari Vietnam ke Eropa menjadi sekitar $ 11.000, naik 10% dari saat ini.

Dia mencatat bahwa tarif bisa naik lebih banyak karena permintaan biasanya memuncak pada Agustus dan September.

Menurut dia, satu-satunya jawaban bagi eksportir Vietnam adalah menjadwalkan pengiriman mereka sesegera mungkin untuk memastikan mereka memiliki slot kontainer yang aman di kapal.