Berinovasi dan Digitalisasi Sektor Logistik

By Editor Logisticsbid - NCBNYXJldCAyMDIx

Berinovasi dan Digitalisasi Sektor LogistikIndustri logistik Indonesia menghadapi usia perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Awal tahun, kami memperhatikan bagaimana penguncian akibat COVID-19 berdampak pada operasi transportasi, yang menyebabkan terganggunya rantai pasokan dan aliran transaksi. Di sisi lain, lapisan perak adalah bahwa pandemi juga telah berfungsi sebagai katalis untuk inovasi yang sangat dibutuhkan dalam bisnis. Tidak mengherankan, COVID-19 telah melakukan pergeseran perilaku pelanggan, karena sebagian besar toko tubuh dibuat untuk tutup dan banyak berbondong-bondong online untuk membeli kebutuhan sehari-hari.

Booming e-commerce Indonesia baru saja dimulai dan bea cukai ini dikembangkan selama pandemi akan semakin terpatri seiring dengan semakin berkembangnya kenormalan baru bagi konsumen ke depan. Perolehan kuantitas e-commerce telah menambah tekanan pada rantai pasokan yang sudah tegang dan menyoroti tantangan yang ada dalam ekosistem logistik, seperti infrastruktur yang buruk dan tidak adanya teknologi dan jaringan komunikasi yang andal. Ini pada gilirannya mendorong para pelaku industri untuk melihat konfigurasi ulang rantai distribusi mereka dan meningkatkan transformasi elektronik mereka.

Sejumlah perusahaan telah mulai mengadopsi teknologi yang memungkinkan kepuasan pesanan selama periode waktu dan dengan biaya yang dikurangi untuk memenuhi permintaan konsumen yang meningkat. Pasca COVID-19, sejak bisnis memposisikan dirinya untuk pertumbuhan dan pemulihan, teknologi akan secara progresif memainkan peran penting untuk memungkinkan semua pemangku kepentingan, termasuk pengirim, transporter, pemilik gudang, dan vendor, menjadi efisien dalam menanggapi perubahan realitas pasar.

Logistik Sebagai Jantung Perdagangan Nasional

Meskipun logistik akan menjadi jantung perdagangan nasional dan seluruh dunia, keraguan tetap menjadi masalah besar dalam rantai distribusi Indonesia, diperburuk oleh kosmetik arkepelagik unik bangsa dari 17.000 pulau, yang berarti produk tidak dapat diangkut menggunakan truk di darat secara mandiri. Sistem multimodal, dengan transportasi laut dan darat selain gudang, diperlukan untuk menjangkau daerah terpencil di setiap pulau. Ini dibandingkan dengan ekonomi maju, di mana berada di bawah 5%. Industri ini juga terfragmentasi, dengan kurangnya transparansi dan info real-time. Delapan puluh persen truk dimiliki oleh pemain kecil dan menengah. Sembilan puluh persen permintaan dan pencocokan dilakukan secara offline dan 80 persen pengiriman dilakukan secara manual, dengan konfirmasi lambat dan tidak adanya instruksi. Kontrak sering ditulis tangan; komunikasi dilakukan melalui stasiun ad hoc seperti WhatsApp, dan driver mungkin baru menerima pembayaran minggu setelah mereka menyelesaikan pengiriman. Hasil akhir sering tidak teratur dan ini telah mengakibatkan penggunaan alat yang tidak efisien seperti gudang dan truk, dan masa tunggu yang panjang untuk pengemudi. Masalah-masalah ini bukan hal baru tetapi pandemi telah membuat urgensi bagi pemain saat ini dan pendatang baru untuk mengembangkan dan mengimplementasikan solusi yang mendorong efisiensi dan mengurangi harga untuk bisnis.