Beradaptasi Dengan Era Baru: Analisis Manajer Logistik

By Editor Logisticsbid - MTAgTWFyZXQsIDIwMjE=

Beradaptasi dengan Era Baru Analisis Manajer Logistik

Karena permintaan e-niaga tumbuh secara eksponensial pada tahun 2020, terjadi lonjakan pesanan online. Dengan itu terjadi peningkatan jumlah kemasan yang digunakan untuk pesanan keluar dan pengembalian. Permintaan akan kemasan yang efisien dan ramah lingkungan tidak pernah setinggi ini. Jadi, apakah pengecer dapat memenuhi permintaan sekaligus merampingkan kemasannya? Michelle Mooney menyelidiki kemajuan terbaru dalam teknologi pengemasan.

Sejak permintaan besar-besaran untuk pesanan meledak, ribuan pengecer online harus sepenuhnya mengubah operasi mereka. Seluruh rantai pasokan diubah, termasuk operasi pergudangan, logistik, dan, tentu saja, teknologi pengemasan dan pengemasan. Menurut David Ashwell, Managing Director AO Logistics, permintaan tersebut mengakibatkan berbagai perubahan. Dia menjelaskan, “Kami telah memperluas jaringan kami menjadi 24 depot di seluruh negeri dan meningkatkan ruang pergudangan kami menjadi lebih dari 1,3 juta kaki persegi.” Kami membuat keputusan cepat untuk berinvestasi dalam infrastruktur dan teknologi baru sambil mempertahankan tingkat layanan yang tinggi bagi pelanggan karena begitu banyak pelanggan yang beralih ke internet untuk berbelanja peralatan mereka selama penguncian. ”

 

Jangan meremehkan pentingnya data

Jadi, bagaimana pengecer dan produsen kemasan mengikuti? Craig Turner, Managing Director Southgate Packaging, setuju bahwa jawabannya mungkin terletak pada penggunaan data mereka untuk memanfaatkan kinerja. Dia menjelaskan bahwa perusahaan dapat memperoleh wawasan berharga tentang operasi pengemasan dan dengan demikian meningkatkan kinerjanya dengan memanfaatkan data. “Analisis data lanjutan dapat memberikan wawasan yang diperoleh dan meningkatkan kinerja,” katanya. Data semakin menjadi faktor kunci bagi banyak pelanggan Southgate saat membuat keputusan pengemasan. Ini benar-benar dapat mengubah kinerja dan membantu bisnis tetap sukses dan kompetitif bila digunakan secara strategis. ”

Pengecer dapat secara signifikan mengurangi jumlah limbah yang mereka hasilkan sekaligus menghemat uang dengan memanfaatkan data dengan benar.

Southgate Packaging mengurangi biaya satu klien dengan menganalisis jenis kemasan yang mereka gunakan, menurut Turner. “Tahun lalu, kami mengumpulkan data penggunaan untuk pengecer furnitur, dalam satuan meter pita plastik dan harga per gulung, serta waktu yang dibutuhkan operator pengepakan untuk menyegel karton,” jelasnya. Kami merekomendasikan untuk beralih ke pita pengaktifan air, yang memotong waktu per karton dari 34 menjadi 27 detik dan panjang rata-rata pita per karton dari 5,1 menjadi 1,5 meter, yang menghasilkan penghematan biaya tahunan sebesar 17 persen pada pita pengemasan. ” Jelas, dengan memanfaatkan data yang mereka miliki, perusahaan ac dapat memperluas operasi mereka sekaligus mengurangi biaya dan limbah pengemasan. Dan, menyusul lonjakan pesanan online yang tiba-tiba pada tahun 2020 dan, tanpa diragukan lagi, pada tahun 2021, data akan menjadi salah satu faktor terpenting untuk dipertimbangkan saat merampingkan penggunaan kemasan dalam rantai pasokan.

Data dapat membantu menciptakan “ekonomi melingkar” di dunia pengemasan, kata Elizabeth Sheaffer, Direktur Komunikasi Global di perusahaan multi-pengemasan minuman Hi-Cone. “Sumber daya digunakan untuk membuat produk yang digunakan dan kemudian menghasilkan limbah,” jelasnya dalam model ekonomi linier. Ini mengarah pada budaya sekali pakai, yang selalu menyebabkan lebih banyak kerusakan lingkungan. Menurut Sheaffer, “penggunaan kembali dan daur ulang adalah inti dari menjaga produk dan bahan tetap digunakan” saat menggunakan model ekonomi melingkar. “Produsen dan pelanggan mereka harus menggunakan data untuk membantu mereka melihat siklus hidup produk yang lengkap,” kata Sheaffer, untuk mendapatkan model semacam ini. Ini akan memerlukan penghitungan emisi karbon di seluruh rantai pasokan, seperti konsumsi energi, serta “daur ulang produk akhir.”

 

Otomatiskan cara Anda menuju efisiensi yang lebih ramah lingkungan

Hal berikutnya yang harus dipikirkan adalah bagaimana otomatisasi dapat meningkatkan efisiensi pengemasan. Vice President Global Packaging DHL, Mark Patterson, berbicara tentang dampak otomatisasi. Lonjakan dalam e-commerce tentu saja menyebabkan peningkatan jumlah kemasan yang dibutuhkan untuk memenuhi pesanan, dan otomatisasi mungkin menjadi solusi praktis untuk ini, saran Patterson. “Robot kolaboratif, bersama dengan pembuat palet cepat, pembuat kotak, teknologi reduksi kekosongan, dan peralatan kotak sesuai permintaan, saat ini digunakan dalam operasi pengemasan,” katanya. Namun, lebih banyak inovasi mungkin diperlukan untuk memastikan bahwa desain kemasan dioptimalkan untuk ditangani oleh otomatisasi guna memaksimalkan manfaat. ” Alan Potts, Kepala Inovasi dan Desain DS Smith, menjelaskan bahwa meskipun otomatisasi memiliki tantangannya sendiri, hasil untuk menggunakan proses otomatisasi yang inovatif sangatlah besar. “Otomatisasi dapat memainkan peran kunci dalam memenuhi kebutuhan tersebut, seringkali dengan meningkatkan waktu siklus produksi dan memberikan hasil yang positif.” Potts menjelaskan.

Menurut Turner, ada banyak sekali produk otomatis di pasaran, mulai dari “stasiun pengepakan yang dilengkapi dengan selotip dan isi rongga (bahan pengemas sekunder yang digunakan untuk mengisi ruang berlebih di dalam wadah untuk melindungi produk dari kerusakan selama pengiriman atau pengiriman) pengemasan dispenser, terintegrasi dengan konveyor, mesin strapping otomatis, dan case taper “ke” stasiun pengepakan yang dilengkapi dengan tape dan void fill (bahan pengemas sekunder yang digunakan untuk mengisi ruang berlebih di dalam wadah untuk melindungi produk dari kerusakan selama pengiriman atau pengiriman Semua ini, dia mengklaim, dapat membantu membuat operasi pengemasan rata-rata menjadi “proses cepat.”

 

Menggunakan teknologi mutakhir untuk meningkatkan pengemasan

Penggunaan teknologi seperti kamera dan perangkat lunak Vision telah membantu mengurangi kesalahan dan, sebagai hasilnya, menghilangkan pemborosan dalam rantai pasokan. Potts setuju, mengklaim bahwa menggunakan teknologi seperti itu membantu menghindari “kesalahan yang mahal”. “Rutinitas kualitas off-line manual saat ini sekarang menjadi otomatis, memungkinkan kemampuan pemeriksaan produk 100%,” katanya. Sistem alat berat sekarang dapat mengoreksi sendiri berkat sistem loop tertutup yang baru, memungkinkan tingkat kinerja dan kepatuhan kualitas yang lebih tinggi. ”

Rantai pasokan internal juga meningkat, dengan diperkenalkannya teknologi baru yang memungkinkan visibilitas produk kemasan yang lebih besar. “Kami dapat menyandikan produk kami dengan tanda digital dan data yang dapat dibaca ulang melalui perangkat lunak pemrosesan gambar, memungkinkan pengaturan otomatis proses produksi hilir,” Potts setuju. Ini meningkatkan akurasi dan kinerja sekaligus mengurangi waktu penyiapan dan menghilangkan kesalahan manusia. ”

Seperti yang dijelaskan Turner, ada opsi infrastruktur seperti “peti yang dapat dilipat dengan teknologi RFID terintegrasi, di mana aset dapat digunakan berkali-kali, sementara kemampuan penelusuran memungkinkan akuntabilitas manajemen aset dan pencegahan kerugian”. Faktor terpenting adalah bagaimana produsen dan pengecer menggunakan teknologi untuk membantu meningkatkan skala bisnis mereka.

 

Jadi, apa yang diajarkan oleh para profesional pengemasan tahun 2020?

Pada tahun 2020, kami melihat peningkatan pesanan yang tidak terduga karena orang-orang diminta untuk tinggal di rumah. Apa yang dipelajari pengguna pengemasan dari puncak ini sebagai hasil dari kenyamanan belanja online? Menurut Gurdip Singh, CEO Kallik, “peningkatan skala proses pengemasan manual dan ‘tradisional’ tidak akan cukup untuk memenuhi permintaan konsumen.” Sebaliknya, ia percaya bahwa fokus harus ditempatkan pada otomatisasi “proses sebanyak mungkin” untuk membantu perusahaan mengatasi permintaan saat ini. Menggunakan operasi berbasis cloud yang “sudah disertifikasi dan divalidasi sesuai dengan peraturan nasional dan global akan memastikan bisnis dapat menggunakan teknologi terbaru tanpa takut pengujian internal ekstensif, integrasi, dan sertifikasi,” menurut laporan itu.

Yang penting, pengecer harus mempertimbangkan bagaimana membangun rantai pasokan jangka panjang sekaligus meningkatkan operasi untuk memenuhi permintaan. Kegagalan untuk mempertimbangkan pilihan yang berkelanjutan dan berjuang untuk rantai pasokan yang melingkar akan membebani uang perusahaan, tetapi yang lebih penting, ini akan merugikan uang planet. DS Smith telah memperhatikan tren di antara pengecer untuk “merasionalisasi” kemasan mereka, menurut Potts: “Sementara menawarkan kemasan” ukuran yang tepat “dan” beberapa ukuran “, tidak menggunakan bahan lebih dari yang diperlukan, dan memungkinkan pengangkutan yang efektif.”

Salah satu perhatian utama di tahun 2021, menurut Potts, adalah bagaimana mengelola pengembalian secara berkelanjutan: “Pada 2021, evolusi ‘mil terakhir’ akan menjadi area utama, dengan opsi pengiriman baru dan kebutuhan pengemasan yang terus meningkat. cocok untuk tujuan. Manajemen pengembalian adalah tantangan utama dalam beberapa kategori volume tinggi. ” Pengecer perlu mengikuti perubahan volume sambil juga mengelola jumlah limbah yang mereka hasilkan karena minat konsumen berubah begitu cepat.

Meskipun ada tren peningkatan yang stabil dalam pembelian online selama beberapa tahun terakhir, banyak masalah dengan model rantai pasokan sebelumnya disorot selama penguncian pertama, dan beberapa pengecer sama sekali tidak siap untuk lonjakan pesanan yang tiba-tiba. Sekarang adalah waktunya bagi para pengecer, produsen, dan ahli pengemasan untuk bersiap-siap menghadapi era baru pembelian. Pesanan online diperkirakan tidak akan melambat dalam waktu dekat, terutama sekarang setelah pandemi telah menyoroti kenyamanan berbelanja dari komputer atau perangkat seluler. Meningkatkan operasi dan mengikuti kecepatan beberapa raksasa online mengirimkan pesanan akan sangat penting, karena akan mengurangi jumlah plastik baru dalam rantai pasokan. Turner setuju, menambahkan, “Dengan tingkat pertumbuhan permintaan, operasi pengepakan gagal karena kurangnya kecepatan dan kelincahan yang diperlukan untuk memenuhi pesanan.” Lebih banyak paket dapat diproses jika karton ukuran yang tepat digunakan dan lebih sedikit ruang kosong yang digunakan. ”

Jelas, tahun 2020 berfungsi sebagai peringatan bagi pemasok pengemasan, dan lebih banyak pekerjaan perlu dilakukan untuk menggabungkan teknologi seperti otomatisasi dan analisis data, yang tidak hanya akan mempercepat operasi tetapi juga membantu meningkatkan pasokan sesuai dengan permintaan. Teknologi juga akan membantu dalam pembuatan rantai pasokan pengemasan melingkar, yang akan menghasilkan lebih sedikit limbah dan pengenalan plastik baru yang lebih sedikit, menghasilkan operasi yang lebih berkelanjutan.