Bagaimana Otomasi Logistik Membentuk Proses Pengiriman

By Dudek Muljana - MyBNZWksIDIwMjE=

Bagaimana Otomasi Logistik Membentuk Proses Pengiriman

Mengotomatiskan rutinitas manual dan aktivitas berulang memungkinkan pengelolaan volume yang lebih tinggi dengan lebih mudah sekaligus meningkatkan fleksibilitas dan efektivitas biaya proses pengiriman.

Karena Covid-19 mendorong pelanggan untuk berbelanja secara digital, persaingan untuk memiliki pengalaman belanja digital terintegrasi semakin memanas. Banyaknya volume produk yang akan dikemas, diberi label, dan dikirimkan telah membebani pengecer dan mitra logistik mereka karena pertumbuhan e-commerce yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Rencana untuk menyederhanakan dan mengotomatiskan sedang dipercepat untuk mengimbanginya. Pengecer yang mengirimkan pesanan online langsung dari gudang atau pusat pemenuhan mencari otomatisasi untuk membantu mereka mempercepat proses. Metode perutean, yang saat ini dilakukan secara manual di depot, diotomatiskan oleh pengangkut paket.

Mengadopsi teknologi yang tepat sangat penting untuk berhasil membentuk operasi pengiriman Anda di masa depan.

Otomasi Penanganan Dokumen

Penanganan dokumen secara manual tidak hanya memakan waktu, tetapi juga meningkatkan risiko kesalahan, terutama saat pekerja berada di bawah tekanan dan pelanggan mengubah pesanan di saat-saat terakhir. Penyesuaian pesanan dan produk yang kehabisan stok dilacak dengan benar dengan penanganan dokumen otomatis karena dokumen yang berlaku dicetak langsung sebelum pengemasan. Dokumen secara otomatis dicocokkan dengan kiriman dan dimasukkan. Sebagai bagian dari prosedur otomatis, pengiriman juga dapat dikantongi.

Data pesanan diperiksa silang dengan kode batang unik parsel, dan label khusus operator ditempel dengan aman pada koordinat X, Y, Z tertentu – baik di atas label yang ada untuk klarifikasi atau di lokasi kosong. Tanda pengiriman dapat dibentuk sebagai kantong dokumen dan dokumen secara otomatis dimasukkan untuk B2B dan pengiriman internasional di mana kertas pabean harus tersedia. Ini memungkinkan akses ke dokumen tanpa harus membuka kotaknya.

Muat Barang Tanpa Penundaan

Waktu penyelesaian dapat dihitung dengan benar ketika trailer diisi secara otomatis. Perpindahan dari gudang ke hub, serta dari hub ke depo, dapat ditangani dengan lebih baik.

Pemuatan otomatis dapat berjalan 24 jam sehari, tujuh hari seminggu, meningkatkan throughput secara signifikan. Karena hanya satu supervisor diperlukan untuk mengontrol beberapa pintu, biaya pengelolaan, pelatihan, perekrutan, dan sakit berkurang. Pengembalian investasi yang rendah terbukti dengan sendirinya.

Otomasi Proses Perutean

Untuk pengangkut paket dan perusahaan 3PL, mengotomatiskan perutean di tingkat depot juga merupakan opsi yang hemat biaya. Kapasitas dapat ditingkatkan tanpa mengorbankan manfaat karena perutean menjadi lebih efisien.

Untuk pengecer, pilihannya seringkali antara menggunakan gudang sebagai pusat pemenuhan atau menerapkan otomatisasi ke pintu depan, memungkinkan pesanan online diproses secara otomatis dan dikirim langsung ke pelanggan. Dalam kasus tertentu, pusat pemenuhan mikro otomatis yang lebih dekat dengan pelanggan akhir dapat menjadi solusi untuk mengelola throughput yang lebih tinggi secara efisien.

Pahami Kebutuhan Kalian

Sangat penting bagi para spesialis untuk memahami prioritas, bagaimana perubahan dapat berdampak pada proses lain, dan potensi jebakan agar berhasil melaksanakan strategi pertumbuhan. Singkatnya, tim harus berkomitmen penuh dan yakin bahwa proyek yang diperkenalkan akan bermanfaat bagi bisnis.

Caljan telah membantu pengangkut parsel, dealer, dan distributor di seluruh dunia dalam menangani pengiriman barang lepas secara efektif selama lebih dari setengah abad. Pada tahap tertentu selama proses penanganan, hampir setiap parsel dan paket yang dikirim hari ini telah melewati Caljan Telescopic Conveyor. Solusi pelabelan individual, penanganan dokumen otomatis, dan otomatisasi depot memastikan bahwa produk yang tepat berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat.