Bagaimana Masa Depan Industri Logistik Asia Pasifik?

By Dudek Muljana - MDEgQXByaWwsIDIwMjE=

Bagaimana Masa Depan Industri Logistik Asia PasifikIndustri logistik global sedang mengalami masa transisi. Amerika Serikat telah mengalami penurunan ekonomi yang paling parah yang tidak menunjukkan tanda-tanda mereda. Sementara kepercayaan konsumen dan produsen menurun, Eropa terbukti lebih tangguh. Terserah pada pasar Asia Pasifik untuk terus memajukan tingkat pertumbuhan, yang sejauh ini terbukti sangat tangguh. Akankah itu terjadi di masa depan?

Transisi Industri Logistik di Tahun Mendatang

Banyak analis memperkirakan ekonomi China akan melambat di tahun-tahun mendatang. Namun, menentukan besaran sebenarnya akan menjadi tantangan, karena setiap prediksi yang dapat diandalkan bergantung pada penentuan sifat sebenarnya dan kedalaman resesi AS. Ini juga sangat dipengaruhi oleh masalah sistemik di China. Untuk memperhitungkan hal ini, perkiraan terbaru telah merevisi tingkat pertumbuhan ekonomi Tiongkok menjadi sekitar 9,7%. Inflasi saat ini sekitar 7,7%, turun dari level tertinggi sepanjang masa di 8,5 persen di bulan April. Tekanan harga pangan dan bahan bakar akan berdampak pada perekonomian. Jepang, ekonomi terbesar di kawasan itu, telah terjebak dalam kebiasaan selama lebih dari satu dekade, dan meskipun ada indikasi bahwa pada akhirnya akan pulih, itu tidak terjadi. Pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) negara itu diperkirakan akan berkisar sekitar 1% di masa mendatang, meskipun inflasi bukan menjadi perhatian utama.

Vietnam, salah satu negara dengan ekonomi baru yang lebih muda di kawasan ini, telah menjadi salah satu kisah sukses besar di kawasan ini, dengan tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata sebesar 7,5 persen selama sepuluh tahun terakhir sebagai hasil dari terbukanya pasarnya. Namun, ekonomi sekarang lebih tidak stabil secara finansial daripada China, dengan inflasi berkisar sekitar 25% dan Dong Vietnam terdepresiasi secara dramatis. Meskipun demikian, negara ini terus menarik investor internasional, dengan investasi asing langsung melonjak dari $ 4,4 miliar dalam lima bulan pertama tahun 2007 menjadi $ 15,3 miliar dalam lima bulan pertama tahun ini.

Tekanan inflasi juga terjadi di Korea Selatan, yang pernah menjadi salah satu “macan ekonomi” di Asia, meskipun tidak setingkat Vietnam. Inflasi telah meningkat menjadi 4,9 persen sebagai akibat dari kenaikan harga pangan dan bahan bakar, dan pertumbuhan ekonomi diproyeksikan menderita – turun menjadi 4,4 persen pada tahun 2008. Sebaliknya, perkembangan perdagangan tinggi (sekitar 14 persen), dan bilateral baru perjanjian perdagangan bebas, termasuk dengan Amerika Serikat, dapat meningkatkannya lebih jauh lagi.

Prospek ekonomi makro untuk kawasan Asia Pasifik tampaknya beragam, berdasarkan tinjauan ini. Tingkat harga komoditas di masa depan akan menjadi penentu signifikan dari prospek pertumbuhan. Tekanan inflasi akan turun dan pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat akan kembali jika mendatar di tahun 2009 dan kemudian secara bertahap berkurang, seperti yang diperkirakan beberapa ekonom. Ada baiknya melihat bagaimana kinerja perusahaan angkutan dan logistik besar Asia Pasifik saat ini jika Anda ingin mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang masa depan.

Neptune Orient Lines (NOL), sebuah perusahaan transportasi dan logistik global yang berbasis di Singapura yang mengoperasikan jalur pengiriman peti kemas APL, mencatat peningkatan pendapatan 27 persen menjadi $ 2,41 miliar pada kuartal pertama 2008, sementara EBIT meningkat 114 persen menjadi $ 137 juta. Sementara perdagangan transpasifik ke pantai barat Amerika Utara turun, volume keluar dari AS dan ke pantai timur, serta arus lalu lintas China-Eropa dan transatlantik, semuanya naik. NYK Line, sebuah perusahaan pelayaran Jepang, juga memiliki kuartal yang kuat, berkat operasi pengiriman massal. Permintaan batu bara dan bijih besi di China tetap lebih tinggi daripada kemampuan industri perkapalan untuk memasoknya, sehingga laba operasi meningkat 73 persen.

Yang mengejutkan, perdagangan peti kemas NYK telah berkinerja baik, menghasilkan kenaikan laba operasi sebesar 21,4 persen. Intensitas lalu lintas Asia-Eropa, daripada ekonomi transpasifik, dikatakan mendorong tren naik, menurut NYK. Perusahaan pelayaran Jepang lainnya, MOL, memposting kondisi pasar yang serupa, dengan rute non-transpasifik mendorong lalu lintas peti kemas. Volume angkutan massal dan lalu lintas mobil juga sangat kuat, meskipun harga bahan bakar yang jauh lebih tinggi merugikan profitabilitas. Gambar yang dilukis oleh ‘K’ Line sangat mirip, dengan permintaan yang kuat untuk komoditas curah seperti bijih besi dan batu bara, serta transportasi mobil, didukung oleh intensitas perdagangan peti kemas yang berkelanjutan di luar pasar transpasifik.

Kecuali Amerika Serikat, ketiga perusahaan Jepang ini memperkirakan pasar yang sehat akan terus berlanjut dalam pengiriman dan jasa lainnya di tahun mendatang. Semua mengharapkan permintaan Eropa untuk terus meningkat cukup untuk menyerap kelebihan kapasitas dari perdagangan transpasifik, sementara MOL menyatakan keprihatinan tentang intensitas permintaan China setelah Olimpiade. Angka IATA untuk lima bulan pertama tahun ini menunjukkan peningkatan 1,2 persen dalam lalu lintas maskapai penerbangan Asia dibandingkan dengan peningkatan kapasitas 1% di pasar angkutan udara. Selain tingginya biaya tambahan bahan bakar yang saat ini diberlakukan oleh semua maskapai penerbangan, jika permintaan sedikit melebihi pasokan, itu berarti kenaikan harga kargo udara. Namun, karena efek gempa bumi China dan melemahnya ekonomi Jepang, produksi turun di bulan Mei.

Dengan pengecualian Asia timur laut, permintaan tetap cukup kuat di sebagian besar negara, menurut angka terbaru dari maskapai Cathay Pacific yang berbasis di Hong Kong. Pertumbuhan tonase kargo tetap berada di depan pertumbuhan kapasitas, serupa dengan perkiraan IATA. Namun, laba perusahaan dipengaruhi oleh kenaikan harga bahan bakar jet yang terus berlanjut.

Dalam rilis keuangan terbarunya, Korean Air, salah satu maskapai kargo terbesar di dunia, menyatakan bahwa pasar kargo udara Korea secara keseluruhan meningkat sekitar 12%. Melemahnya Won Korea menyebabkan lonjakan kargo keluar dan lalu lintas dari Amerika Serikat dan Eropa ke China dan Asia Tenggara. Kargo udara diperkirakan akan naik pada tingkat tahunan 10% setelah perjanjian perdagangan bebas Korea-AS, menurut maskapai tersebut.

Terakhir, SIA Cargo, yang berbasis di Singapura, mengalami peningkatan 0,4 persen dalam lalu lintas barang pada kuartal terakhir dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Faktor muatan kargo, di sisi lain, turun 0,8 poin persentase karena kapasitas meningkat 1,6 persen selama kuartal tersebut.
Dalam hasil sementara semester pertama tahun 2008, divisi DHL Express Deutsche Post World Net membukukan pertumbuhan pendapatan organik sebesar 13% di zona Asia Pasifik, tidak termasuk efek mata uang dan produk non-operasional lainnya. Namun, manajemen menyatakan bahwa “momentum ekonomi di China agak melambat.” TNT juga mengumumkan pertumbuhan operasional yang substansial di pasar ekspres, yang dipicu oleh kenaikan “dua digit yang tinggi” di China dan India, mungkin menyiratkan pertumbuhan dari 17 persen hingga 19 persen.

Meskipun diketahui bahwa pasar domestik China ekspres mengalami masalah karena keberadaannya yang sangat kompetitif dan kenaikan harga bahan bakar, pertumbuhan UPS dan FedEx di wilayah tersebut lebih sulit untuk diukur. UPS membukukan peningkatan kuartal-ke-kuartal lebih dari 15% di area tersebut, berkat hasil yang kuat di semua unit bisnisnya. Itu sangat kuat di Cina (pertumbuhan 30 persen) dan India (hampir 25 persen). Sepanjang tahun 2007, kawasan ini mengalami pertumbuhan hampir 20%. Angka FedEx kurang pasti, terlepas dari kenyataan bahwa perusahaan tersebut secara agresif berinvestasi di China, baik dalam hal infrastruktur dan, diasumsikan, dalam pemotongan harga untuk membuat layanannya lebih terjangkau. Perusahaan sedang mempersiapkan untuk membuka hub Asia Pasifik baru di Guangzhou pada tahun 2009, serta hub domestik di Hangzhou pada akhir tahun 2007.

Kisaran indikator makroekonomi dan hasil perusahaan yang baru saja terdaftar menunjukkan bahwa, meski berada di bawah tekanan, pasar Asia Pasifik masih dalam kondisi yang baik. Banyak negara mengkhawatirkan inflasi, yang dapat berdampak negatif pada prospek pertumbuhan jika harga makanan, bahan bakar, dan komoditas lainnya terus meningkat. Akibat kegagalan bisnis, kenaikan harga BBM niscaya akan berdampak pada rebalancing persamaan supply / demand di banyak pasar logistik. Juga di sektor-sektor yang sangat terfragmentasi termasuk angkutan jalan dan persil rumah tangga, hal ini pasti akan menyebabkan kenaikan tarif. Biaya bahan bakar juga akan berdampak pada industri pengapalan dan pengangkutan udara, menurunkan pendapatan daripada membatasi pendapatan.

Kesimpulan

Akan terlalu menyederhanakan untuk mengasumsikan bahwa keberuntungan industri logistik Asia Pasifik hanya bergantung pada harga minyak. Namun, dalam kasus tertentu, itu lebih rentan daripada rekan-rekannya di Eropa atau Amerika Utara. Karena begitu banyak output kawasan diarahkan untuk ekspor, jika harga minyak tetap tinggi untuk jangka waktu yang lama, perusahaan manufaktur barat akan memutuskan untuk merestrukturisasi rantai pasokan global mereka demi kepentingan terbaik mereka. Hal ini sebagian disebabkan oleh kenaikan biaya pengiriman barang dari Asia Pasifik ke pasar barat, serta kenaikan biaya tenaga kerja yang menjadi bukti nyata di seluruh kawasan. Untuk meringkas, seperti yang ditunjukkan oleh pemeriksaan singkat tentang keberhasilan ekonomi utama dan perusahaan logistik ini, masih terlalu dini untuk menghapus pertumbuhan kuat pasar yang berkelanjutan. Negara-negara berkembang di Asia Pasifik mungkin akan memimpin dunia keluar dari resesi global, menempatkan negara tersebut pada posisi yang lebih kuat untuk masa depan.