Bagaimana Brand Membuat Logistik Mendunia

By Rica Prasetio - MjMgRGVzZW1iZXIsIDIwMjA=

Bagaimana Brand Membuat Logistik MenduniaDalam beberapa minggu terakhir, Brexit dan konsekuensinya yang telah lama ditunggu-tunggu sekali lagi menjadi pembicaraan bangsa. Dengan hanya beberapa minggu sebelum pembicaraan Brexit terakhir, dan pejabat UE bersikeras tidak akan ada lagi tenggat waktu, kekhawatiran tentang skenario tanpa kesepakatan semakin meningkat.

Tahun ini, pengecer telah menghadapi berbagai kendala, mulai dari penguncian lokal dan langkah kaki yang lebih rendah hingga meningkatnya persaingan online. Sekarang, menjelang akhir tahun, ketidakstabilan Brexit yang telah terbangun di latar belakang kemungkinan akan mengancam rantai pasokan Inggris lebih jauh. Pengecer yang melakukan pengiriman dari Suffolk’s Felixstowe Port baru-baru ini mengalami “penundaan yang tidak dapat diterima” karena penimbunan pra-Brexit menjelang Natal. Ini hanyalah sebagian dari tantangan potensial yang akan dihadapi Inggris dalam beberapa bulan mendatang.

Tidak hanya operasi eCommerce yang ada dirugikan, tetapi proposal potensial untuk ekspansi lintas batas juga kemungkinan besar akan dibatalkan karena kebingungan Brexit saat ini. Terlepas dari potensi ekspansi online yang muncul sebagai akibat dari pandemi, perluasan lintas batas – terutama dalam periode ketidakstabilan ekonomi dan politik ini – bisa menjadi sangat sulit. Memang, para pemimpin bisnis memperingatkan awal tahun ini bahwa ketidakpastian seputar Brexit sudah memengaruhi kemampuan mereka untuk berinvestasi dan mempersiapkan masa depan.

Dalam Menghadapi Kesulitan, Pertumbuhan Dimungkinkan.

Banyak merek akan terpecah antara visi untuk pengembangan dan kebutuhan untuk menurunkan palka sambil menunggu badai yang akan datang berlalu saat kita mendekati akhir tahun 2020. Pasar eCommerce global telah meledak dalam beberapa bulan terakhir sebagai akibat dari penutupan toko fisik. dan penguncian lokal dan nasional, menunjukkan peluang besar bagi pengecer yang berani dan cukup fleksibel untuk mencobanya. Pada kenyataannya, menurut riset pasar PFS COVID-19 baru-baru ini, 53 persen konsumen mengatakan mereka berbelanja online lebih banyak selama pandemi daripada sebelumnya, dengan lebih dari 77 persen mengatakan mereka berencana untuk melakukannya lagi setelah penguncian dicabut. Mungkin yang lebih menarik, seperempat pembeli mengatakan bahwa mereka telah mencoba pengecer online baru sebagai akibat dari penguncian, yang menunjukkan bahwa pemain baru dan yang sedang berkembang memiliki potensi.

Namun, merek yang beroperasi di Inggris dan UE menghadapi berbagai kendala, yang semuanya berpotensi menghancurkan perusahaan jika tidak dievaluasi dan direncanakan dengan benar.

Jadi, ketika kita mendekati akhir hitungan mundur Brexit, seberapa siapkah bisnis untuk beberapa bulan ke depan? Dan, dengan ekspansi online menjadi prioritas utama bagi banyak merek di tahun mendatang, bagaimana pengecer akan mengatasi tantangan logistik dalam memperluas kehadiran online mereka di luar Inggris Raya?

Bersiap Terhadap Ketidakpastian

Meskipun ada masa transisi dua belas bulan, bersiap-siap untuk hal yang tidak diketahui tidaklah mudah. Terlepas dari kenyataan bahwa akhir fase transisi Keluar UE kurang dari enam minggu lagi, penelitian Brexit baru PFS menunjukkan bahwa lebih dari setengah (54%) pengecer Inggris percaya bahwa mereka sudah sepenuhnya siap atau akan pada akhir tahun 2020. . Anehnya, mengingat fakta bahwa dua pertiga (67%) pengecer percaya Brexit akan menghasilkan tunggakan pesanan pada kuartal pertama 2021, hampir sepertiga (29%) pengecer online atau omnichannel Inggris telah mengakui bahwa mereka telah membuat tidak ada rencana sama sekali.

Kelangsungan bisnis sangat penting dalam menjalankan perusahaan ritel omnichannel yang menguntungkan. Penting juga untuk mewaspadai potensi kekusutan dalam rantai pasokan, seperti penundaan bea cukai serta ketidakpastian pajak dan tarif, untuk memastikan bahwa perusahaan akan terus berjalan dengan lancar. Pelanggan akan segera merasakan efeknya jika kekusutan itu tidak diselesaikan.

Pengecer yang mengambil langkah sekarang untuk memastikan bahwa produk mencapai konsumen tepat waktu, seperti menggunakan beberapa titik pengiriman di Inggris dan UE, tidak hanya dapat bertahan tetapi juga berhasil setelah Brexit. Merek dapat dengan mudah mendekatkan produk ke pelanggan dan mendiversifikasi penarikan inventaris mereka dengan menggabungkan pusat distribusi, pusat pemenuhan mikro, dan bahkan lokasi fisik – sesuatu yang juga ingin dilakukan oleh banyak pengecer setelah COVID. Memeriksa di mana konsumen terkonsentrasi dan memutuskan bagaimana inventaris dapat didistribusikan ke seluruh wilayah akan sangat meningkatkan peluang pengecer untuk membawa barang ke tempat yang paling membutuhkannya sambil tetap mempertahankan tingkat kepuasan konsumen yang kritis.

Potensi Ekspansi

Meskipun opsi pemenuhan multinode dapat membantu merek berkembang di seluruh Eropa, persyaratan pelaporan PPN komprehensif yang terkait dengan penanganan pesanan asing akan menjadi penghalang lain bagi merek yang ingin berekspansi secara global. Menerapkan Merchant of Record (MoR) pihak ketiga mungkin merupakan opsi yang baik dalam kasus ini, karena ini meringankan pengecer dari masalah PPN yang akan datang. Item dijual atas nama MoR atas nama pabrikan setelah mendaftarkan MoR pihak ketiga. Ketika pelanggan mengklik tombol “beli sekarang”, MoR segera membeli produk dari toko, memastikan bahwa transaksi ditangani dengan cara yang lugas bagi pelanggan. Dengan mengambil alih kepemilikan produk pada saat ini, MoR mengambil tanggung jawab pajak daripada merek, menghilangkan kebutuhan pengecer untuk mendaftarkan PPN di beberapa negara dan kemungkinan sakit kepala administrasi PPN.

Ritel telah menghadapi tantangan dan peluang tahun ini. Dan, sementara banyak merek dirugikan secara finansial oleh pembatasan COVID-19, ada secercah harapan untuk pengembangan di cakrawala. Meskipun kami sudah melihat efek Brexit pada rantai pasokan kami, kontrol perbatasan penuh pada barang-barang yang memasuki Inggris telah ditunda hingga Juli 2021, memberi pengecer kelonggaran dari dampak penuh Brexit. Pengecer dapat memanfaatkan peluang ini untuk memperkuat rantai pasokan mereka, memastikan bahwa semua opsi telah dipertimbangkan dan tidak ada kebutuhan yang terlewat. Meskipun tahun 2021 menjanjikan akan jauh lebih menantang, mereka yang membuat rencana ke depan akan dapat memanfaatkan peluang pertumbuhan online yang tersedia.