Atasi Efek Amazon dengan Mitra Armada Jarak Jauh: 3PL

By Cat Dewinta - MjcgTWF5LCAyMDIx
Atasi Efek Amazon dengan Mitra Armada Jarak Jauh 3PL

Pandemi masih membentuk kembali rantai pasokan, dan studi baru menunjukkan bahwa salah satu perkembangan paling signifikan adalah bagaimana penyedia layanan dapat berkolaborasi untuk mengatasi kesulitan pengiriman jarak jauh.

Asosiasi Logistik & Pengiriman Khusus (CLDA), yang mewakili perusahaan pengiriman jarak jauh, dan Asosiasi Perantara Transportasi (TIA), yang mewakili perusahaan layanan logistik pihak ketiga (3PL), baru-baru ini bekerja sama untuk melihat bagaimana anggota mereka berkolaborasi dan di mana ada peluang untuk memerangi permintaan pengiriman pada hari yang sama yang dipicu oleh “Efek Amazon”. Pengiriman barang berat, layanan kesehatan, dan penyimpanan campuran dan kemampuan pengiriman adalah beberapa sektor di mana 3PL dan armada mil terakhir dapat dan telah menghasilkan peluang baru, menurut analisis mereka.

“Logistik akhir adalah industri multi-miliar dolar yang memainkan peran penting dalam rantai pasokan,” kata Anne Reinke, presiden dan CEO Asosiasi Industri Transportasi. “Untuk menyoroti hubungan itu dan melihat tren di mana 3PL dan penyedia pengiriman jarak jauh dapat bergabung untuk memerangi dominasi pasar Amazon, kami mengumpulkan keahlian anggota kedua organisasi serta analis industri.”

Penelitian, yang menghasilkan buku putih berjudul The Age of Amazon: Why 3PLs & Last-Mile Delivery Fleets Must Draw Closer, menemukan bahwa Amazon mengirimkan kepada 72 persen pelanggan Amazon Prime dalam waktu 24 jam, memberikan tekanan pada pengirim, perusahaan logistik , dan penyedia layanan untuk dikirimkan pada hari berikutnya dan pada hari yang sama. Hasilnya, 3PL dan penyedia layanan jarak jauh telah memperkuat hubungan mereka dan memperluas penawaran layanan mereka di empat bidang penting.

Barang Berat

Laporan tersebut melihat peluang dalam pengiriman barang berat sebagai akibat dari peningkatan aktivitas e-commerce, terutama untuk “armada yang dapat menangani persyaratan pengiriman khusus seperti penyiapan dan logistik terbalik untuk hal-hal seperti perangkat medis, olahraga, dan peralatan kantor rumah. ”

Pelayanan Medis dan Kesehatan

Meningkatnya kebutuhan akan logistik laboratorium medis membuka pintu bagi orang-orang yang dapat menangani penanganan farmasi yang sensitif terhadap waktu dan khusus. “Selama epidemi Covid-19, penyedia layanan jarak jauh melihat lonjakan besar dalam aktivitas medis, termasuk pekerjaan yang membawa vaksinasi dengan jaringan rumah sakit,” menurut penelitian tersebut.

Layanan Gabungan

Pengangkutan less-than-truckload (LTL) berukuran palet dan komoditas yang lebih berat dengan persyaratan layanan tertentu, seperti pengiriman setelah jam kerja ke pelanggan bisnis dan perumahan, ada di sektor last-mile B2B. “Perpaduan penyedia 3PL dan last-mile adalah cara terbaik untuk memenuhi kebutuhan ini. Menurut penelitian, “pengangkutan motor dan penyedia logistik pihak ketiga mengejar peluang di mil terakhir sektor ini untuk menawarkan layanan pergudangan dan pengiriman campuran yang memudahkan pemenuhan pesanan bagi konsumen yang mengalami gangguan rantai pasokan akibat Covid-19.”

Tersedianya Pengiriman Lokal 

Pengirim, 3PL, dan operator motor meningkatkan permintaan mereka untuk layanan pengiriman lokal dari armada jarak jauh yang beroperasi di dekat area metropolitan yang signifikan, seperti New York City, menurut penelitian tersebut. “Klien-klien ini menurunkan muatan truk dan kargo LTL dalam jumlah yang signifikan di dermaga mereka. “Last-mile carrier memecah kargo besar menjadi paket yang lebih kecil dan melakukan pengiriman perkotaan secara teratur, seperti mendistribusikan kargo ke toko ritel,” jelas mereka.