AS Memungkinkan Kapal Tanker Asing Mengirim Bahan Bakar

By Pandu Saputra - MTMgTWVpLCAyMDIx

AS Memungkinkan Kapal Tanker Asing Mengirim Bahan Bakar

Pemerintahan Biden secara singkat melonggarkan peraturan pengiriman AS yang berusia seabad sehingga satu kapal tanker internasional dapat mengangkut bensin dan bahan bakar jet ke Pantai Timur, di mana tank-tank telah mengering karena pemadaman Saluran Pipa Kolonial.

Menurut Sekretaris Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas, pengabaian telah diberikan untuk satu perusahaan di bawah Jones Act yang berusia 101 tahun, yang mengharuskan barang yang diangkut antar pelabuhan AS untuk diangkut dengan kapal yang dibangun dan didaftarkan di Amerika Serikat, serta diawaki. oleh karyawan Amerika.

Pengecualian Hanya Berlaku untuk Satu Kapal Tanker

Menurut seorang pejabat Gedung Putih, pengecualian hanya berlaku untuk satu kapal tanker, tetapi permintaan pembebasan lainnya sedang dipertimbangkan.

Langkah tersebut dimaksudkan untuk mengurangi kekurangan bahan bakar yang disebabkan oleh serangan siber di Jalur Pipa Kolonial, yang memutus jalur utama bensin, solar, dan bahan bakar jet di seluruh Pantai Timur Amerika Serikat. Terlepas dari kenyataan bahwa pengiriman bahan bakar dilanjutkan sekitar jam 5 sore. Waktu New York pada 12 Mei, tidak pasti berapa lama waktu yang dibutuhkan jaringan untuk kembali normal.

Dalam sebuah pernyataan, Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan, “Pengesampingan ini akan memungkinkan pengangkutan gas tambahan dan bahan bakar jet antara pelabuhan Gulf Coast dan East Coast untuk mengurangi kendala pasokan.”

Saat pasokan dipulihkan, Biden juga menasihati orang Amerika untuk “hanya membeli apa yang mereka butuhkan, bukan menimbun bensin,” menurut Psaki. Setelah Colonial Pipeline Co. terpaksa menutup sistem pada 7 Mei, pompa bensin dari Florida ke Virginia melaporkan kehabisan bensin, dan harga bensin melonjak di atas $ 3 per galon untuk pertama kalinya dalam enam tahun.

Meskipun pemerintah untuk sementara waktu melonggarkan kondisi pengiriman di Amerika Serikat untuk mengatasi kekurangan bahan bakar yang disebabkan oleh badai besar seperti Badai Sandy dan Harvey, masalah tersebut memiliki muatan politis. Beberapa pembuat kapal dan pemilik kapal terbesar di negara itu, serta mitra kongres mereka, mendukung Jones Act. Ia juga mendapat dukungan dari Seafarers International Union, sebuah konstituensi inti Biden dalam buruh terorganisir.

Pengecualian tersebut memungkinkan kapal tanker berbendera asing untuk mengisi celah pasokan yang disebabkan oleh gangguan pipa. Sebuah kapal tanker akan membutuhkan enam hingga tujuh hari untuk mengangkut bahan bakar dari Pantai Teluk ke Pelabuhan New York. Sebaliknya, pengiriman bahan bakar dari Eropa dapat tiba dalam 10 hingga 14 hari. Biasanya, pengiriman satu kontainer ke Pantai Timur sekitar 300.000 barel.

Dampak kepada Perusahaan dan Kapal Tanker

Dalam catatan penelitian untuk klien, analis Height Capital Markets, Josh Price mengatakan, “Kami percaya pembelian panik yang meluas, dikombinasikan dengan kerangka waktu satu hingga dua minggu untuk bahan bakar mencapai titik distribusi di sepanjang jalur pipa, memberikan kesempatan bagi non -US tanker. ”

AS dapat mengabaikan persyaratan pengiriman Jones Act jika “diperlukan untuk kepentingan pertahanan nasional”, menurut undang-undang federal. Namun, Administrasi Maritim harus terlebih dahulu memutuskan bahwa kapal berbendera A.S. yang memenuhi syarat tidak dapat memenuhi permintaan, menurut Charlie Papavizas, spesialis Jones Act di Winston & Strawn LLP.

Pada 11 Mei, Administrasi Maritim menyelesaikan survei terhadap kapal tanker yang sesuai dengan Jones Act, tetapi hasilnya tidak dipublikasikan.

Kemitraan Maritim Amerika, yang mewakili pemilik kapal berbendera AS dan telah berjuang untuk melemahkan hak Jones Act, tidak segera menanggapi keputusan pemerintah. Presiden kelompok itu sebelumnya menyatakan pada 12 Mei bahwa kelompok itu, “Tidak keberatan dengan pendekatan yang ditargetkan untuk memberikan pengecualian di mana ada kebutuhan yang sebenarnya dan ketika tindakan seperti itu tidak memberi penghargaan kepada mereka yang akan menggunakan kapal asing untuk mempermainkan sistem dengan mengorbankan orang Amerika. Pekerjaan dan keamanan nasional. “