Your browser does not support JavaScript!

AS Kekurangan Bantuan Logistik Asia untuk Pertempuran Militer

By Dudek Muljana - 15 Des, 2022

AS Kekurangan Bantuan Logistik Asia untuk Pertempuran Militer

Menurut sebuah makalah, Departemen Pertahanan AS khawatir bahwa tentara Amerika di Asia tidak memiliki kemampuan logistik yang cukup untuk mengisi bahan bakar dan mempersenjatai kembali jika terjadi konfrontasi militer regional. Penilaian Pentagon, yang termasuk dalam dokumen perencanaan program jangka panjang untuk Inisiatif Pencegahan Pasifik (PDI) AS yang dipresentasikan kepada Kongres pada pertengahan April, memiliki rasa urgensi.

“Postur logistik teater saat ini dan kapasitas dukungan kekuatan tidak cukup untuk mendukung operasi di lingkungan yang disengketakan,” kata studi tersebut.

Baca Juga: Rantai Pasokan Investasi Beragam Perangkat Berkat Pandemi

Operasi Lingkungan Bersengketa

Menyusul invasi Rusia ke Ukraina, di mana logistik terbukti menjadi kelemahannya, Pentagon berharap dapat menerapkan pelajaran ini di Indo-Pasifik. PDI dibentuk tahun lalu untuk meningkatkan postur dan kesiapan militer AS di kawasan Indo-Pasifik. Inisiatif ini menyediakan pembiayaan untuk melawan pembangunan Indo-Pasifik China.

Pentagon memperkirakan bahwa PDI akan membutuhkan $27,1 miliar dalam pembiayaan selama lima tahun, dimulai dengan tahun fiskal 2023, yang dimulai pada bulan Oktober. Jumlahnya hampir 20% lebih tinggi dari yang diminta Komando Indo-Pasifik untuk waktu yang sama pada Februari 2021.

Dari tahun fiskal 2023 hingga 2023, Pentagon mengusulkan pengeluaran $ 1,02 miliar untuk logistik selama lima tahun. Meskipun perbandingan yang tepat tidak mungkin karena perbedaan dalam item anggaran, Komando Indo-Pasifik memperkirakan setahun yang lalu bahwa $ 490 juta diperlukan untuk meningkatkan kemampuan logistik.

Untuk kapasitas Amerika untuk memasok tentaranya, jumlah amunisi, bensin, makanan, dan persediaan medis yang dapat disimpan dalam posisi maju sebelum pertempuran pecah akan menjadi sangat penting. Jika terjadi konflik bersenjata dengan China, pasukan China hampir pasti akan mencoba untuk mencegah akses militer AS di luar apa yang disebut rantai pulau kedua, yang membentang dari Kepulauan Ogasawara Jepang melalui wilayah AS di Guam dan terus ke Papua Nugini.

Dalam situasi seperti itu, pesawat angkut dan kapal tanker yang diperintahkan untuk mengisi kembali tentara AS pasti akan diserang oleh Cina. Ketika ditanya tentang pelajaran yang dipetik selama invasi Rusia ke Ukraina, Komandan Korps Marinir David Berger menyatakan, “Logistik, logistik, logistik.” “Itulah batu sandungannya. Itu menentukan seberapa jauh dan seberapa cepat Anda bisa pergi. Itu bukan hal terakhir yang Anda pikirkan.”

Pentagon telah menyarankan untuk memperluas kapasitas penyimpanan bahan bakar Jet di stasiun udara Marinir AS di Iwakuni, Jepang, sebagai langkah fiskal 2023. Menurut memo itu, “tank curah akan menyimpan bahan bakar jet cadangan perang yang diperlukan untuk mempertahankan operasi darurat sampai pengisian kembali oleh kapal tanker.”

Langkah ini tampaknya sebagai tanggapan atas kemungkinan konflik militer di Selat Taiwan atau Laut Cina Timur. Rencana tersebut juga termasuk meningkatkan penyimpanan bahan bakar di Pangkalan Udara Yokota Tokyo.

PDI juga akan meningkatkan kemampuan pertahanan rudal Guam, yang memungkinkannya untuk menanggapi rudal balistik China serta rudal hipersonik dan jelajah. Guam semakin penting sebagai pusat logistik di kawasan Indo-Pasifik, selain berfungsi sebagai persinggahan pesawat tempur dan kapal perang AS.

AS sedang mengerjakan kapal pendukung bermanuver berkecepatan tinggi yang akan dikerahkan di Indo-Pasifik. Kapal-kapal tersebut akan dapat mengangkut senjata dan perbekalan lainnya ke pulau-pulau pada waktu yang tepat. Ketegangan militer Rusia untuk memberi makan orang-orangnya merupakan faktor penting dalam penarikan mereka dari pinggiran Kyiv bulan lalu. Kontrol wilayah timur Ukraina sekarang menjadi prioritas utama Rusia.

“Rusia belum menaklukkan semua hambatan logistik dan pemeliharaan mereka,” kata seorang pejabat senior pertahanan kepada wartawan akhir bulan lalu, menambahkan bahwa AS percaya “mereka dibatasi tidak hanya oleh pertempuran dan oposisi Ukraina, tetapi juga oleh mereka yang masih- masalah logistik yang belum terselesaikan.”

Baca Juga: Bagaimana Perangkat Lunak Membantu Konsolidasi Industri?

Apakah Kemampuan Logistik Asia Tidak Memadai?

Salah satu alasan utama AS menganggap kemampuan logistik Asia tidak memadai adalah transisi kawasan Indo-Pasifik baru-baru ini menuju postur kekuatan yang lebih gesit dan tersebar. Dalam jenis perang yang dikenal sebagai operasi pangkalan ekspedisi lanjutan, Marinir AS berusaha untuk membubarkan pasukan di seluruh rantai pulau pertama, yang membentang di Okinawa, Taiwan, dan Filipina. Ini memerlukan pengaturan pangkalan sementara untuk rudal anti-kapal, pertahanan udara, dan pengumpulan informasi yang hanya digunakan untuk waktu yang singkat sebelum dipindahkan ke tempat berikutnya.

Ada “pertukaran antara efisiensi dan ketahanan,” menurut Jacob Stokes, seorang rekan di program keamanan Indo-Pasifik Center for a New American Security. Pengisian bahan bakar dan mempersenjatai kembali unit yang tersebar mungkin sulit.

“Dalam menghadapi serangan musuh, postur kekuatan yang lebih tersebar bisa lebih kuat,” kata Stokes. “Namun, pasukan di berbagai lokasi akan membutuhkan bantuan logistik yang mungkin hanya tersedia di beberapa lokasi tersebut.”

Persenjataan rudal China yang luas dan semakin tepat menambah kebingungan. Ketika pasukan Amerika tidak memiliki kendali penuh atas laut atau udara, mereka harus mengisi kembali. Rudal China mungkin menargetkan jaringan pasokan AS, menyebabkan operasi militer melambat. Ini akan memakan waktu sekitar tiga minggu untuk mengirim pasukan dari Pantai Barat Amerika Serikat ke timur laut Asia. Namun, peningkatan kemampuan rudal China dapat mencegah mereka mencapai garis depan.

“Sekarang AS telah kehilangan keunggulan maritim yang nyata, teman-teman seperti Jepang harus melangkah untuk membantu logistik dalam krisis kritis dan keadaan darurat,” kata Patrick Cronin, Ketua Keamanan Asia-Pasifik di Institut Hudson di Washington.

Setelah pertemuan “dua-tambah-dua” pada bulan Januari antara menteri luar negeri dan pertahanan mereka, Jepang dan Amerika Serikat memuji “kemajuan kuat mereka dalam mengembangkan tanggung jawab, misi, dan kemampuan aliansi, serta kesiapan kontingensi bilateral.”

Baca Juga: DHL Menerapkan Forklift Otonom di Amerika Utara