Apakah Anda Yakin Rantai Pasokan Anda Aman?

By Editor Logisticsbid - TWFyY2ggMjMsIDIwMjE=

Beberapa ekonom percaya bahwa rilis informasi COVID-pand di seluruh dunia baru-baru ini telah menunjukkan seberapa parah masalahnya dengan pasokan informasi tersebut.

Ketahanan dalam rantai pasokan disebut-sebut sebagai perhatian berkelanjutan untuk tahun pertama kepresidenan, tetapi kemudian bukti yang lebih baru menunjukkan bahwa para pemasok berjuang dengan masalah informasi yang terkait dengan pemasok yang lemah.

Banyak vendor dan pembeli menunjukkan bahwa mereka sangat khawatir bahwa pengetahuan rantai pasokan mereka belum ditingkatkan, dengan tujuan utama studi ini adalah untuk mengungkap jawaban atas pertanyaan: Sejauh mana penyedia mereka sampai pada krisis pasokan.

Yang Dapat Kita Ambil dari COVID-19

Organisasi nirlaba harus banyak belajar dari kasus COVID-19, menurut saya. Akan lebih buruk lagi bagi rantai pasokan jika peristiwa mengganggu berikutnya muncul tanpa dasar yang didasarkan pada data yang baik, “kata Stephany Lapierre, CEO Tealbook kepada kami. Akses yang lebih tinggi ke data pasokan terbaru memberi perusahaan (atau yang memiliki akses ke informasi yang lebih mutakhir) fleksibilitas untuk beradaptasi dengan potensi gangguan, tetapi juga memanfaatkan pemasok untuk inovasi yang lebih cepat

Peneliti dari berbagai perusahaan di industri menemukan bahwa hampir semua konsumen memprioritaskan ketangkasan daripada penghematan uang daripada responden, menemukan bahwa 96% dari mereka menemukan ketangkasan lebih penting daripada strategi penghematan uang untuk bisnis mereka. Permintaan persetujuan untuk penambahan waktu dan data yang diinput justru salah ketika perusahaan harus fleksibel dalam praktik pengadaannya. Namun, ketika dipaksa bersikap fleksibel, persentase eksekutif yang mengomentari catatan usang sebagai “entri data manual” mengatakan hal ini sekaligus memperburuk masalah. “Selain itu, para pemimpin melaporkan bahwa mereka tidak memiliki kapasitas pengumpulan data yang cukup untuk mendapatkan keuntungan dari peluang (atau tidak dapat menghitung) (atau memprediksi) profitabilitas inovasi, seperti ingin tetap berada di atas permainan (atau di depan) pesaing mereka, dan berharap bahwa data tambahan tidak akan dikumpulkan, dan ketidakmampuan untuk melakukan ROI internal yang efektif (25%) (22 persen). Pengadaan juga mencakup peningkatan signifikan dalam inersia pemimpin pengadaan karena keinginan mereka untuk mendapatkan satu catatan pemasok unik untuk memenuhi kebutuhan mereka yang terus meningkat.

Bahaya Lainnya

Bahayanya sangat nyata bahwa sepertiga pembeli percaya bahwa tidak ada cara untuk mengetahui berapa banyak yang telah mereka keluarkan untuk pembelian pemasok.

Ketika sampai pada hal itu, ada sebuah kebodohan, ada sejumlah kekhawatiran mendesak yang mencengangkan bagi banyak organisasi yang diakibatkan oleh kurangnya data pemasok.

Sebanyak dua pertiga dari pemimpin dalam organisasi pengadaan menunjukkan bahwa data yang disimpan di pemasok mereka sangat kurang pada awal pandemi, dengan hanya sekitar setengah sisanya (atau tidak ada) yang menunjukkan bahwa data tersebut sesuai atau sesuai untuk tujuan dengan rantai pasokan selama fase investigasi pandemi, membuat dasar data yang sangat kekurangan (atau kuat).