Apa Yang Bisa Dilakukan Pemasok Dalam Menghadapi Pandemi?

By Dudek Muljana - MDkgQXByaWwsIDIwMjE=

Apa Yang Bisa Dilakukan Pemasok Dalam Menghadapi Pandemi

Menurut Abe Eshkenazi, CEO ASCM, perusahaan membutuhkan lebih banyak data rantai pasokan dan lebih banyak spesialis data untuk menanganinya. Manajemen rantai pasokan mencakup tindakan kontingensi dan penilaian risiko; namun, pandemi global berada di luar jangkauan kebanyakan rencana. Ketidakpastian yang muncul sebagai akibat dari bisnis yang mengalami gangguan rantai pasokan pada saat ekspektasi pelanggan meningkat menjadi luar biasa.

“Sebagian besar pelanggan tidak menyadari masalah rantai pasokan sebelum pandemi,” kata Abe Eshkenazi, CEO Association for Supply Chain Management (ASCM). “Kami memiliki rantai pasokan yang sangat efektif sebelum pandemi, karena ketepatan waktu adalah ciri khas industri apa pun. Konsumen ditawari produk berkualitas tinggi dalam berbagai pilihan dengan harga yang wajar. Namun, tidak ada yang benar-benar tahu apa yang terjadi.”

Tentu saja, ketika kekurangan, baik yang benar maupun yang dibayangkan, menjadi jelas, ini berubah. Meskipun penghentian produksi membuat bahan mentah dan suku cadang tidak tersedia, dan produk seperti mobil tidak dapat diproduksi, gangguan lain disebabkan oleh manusia. “Kami tidak mengubah konsumsi makanan atau tisu toilet kami; kami baru saja mengubah tempat pengiriman barang,” kata Eshkenazi. “Kami perlu mendapatkan pemahaman yang lebih jelas tentang harmonisasi dan pengurutan rantai pasokan.”

Keputusan Berdasarkan Data

Untuk pemasok, pusat distribusi, dan pelanggan, mengubah lokasi dan ukuran lot merupakan perubahan yang signifikan. Preferensi konsumen pada awalnya tidak beradaptasi dengan model baru ini, karena dampak Amazon, yang menjadikan pengiriman hari berikutnya sebagai standar. Pada kenyataannya, pelanggan mulai menimbun barang, menyebabkan rantai pasokan kesulitan untuk mengikutinya.

Menurut Eshkenazi, model pengiriman awalnya tidak disiapkan untuk pembaruan ini. “Data yang tersedia menentukan bagaimana bisnis bereaksi. Beberapa orang bereaksi positif, sementara yang lain tidak, dan di sinilah titik datanya berbeda. Pembeda adalah data.”

Hal ini didukung oleh studi yang dilakukan oleh ASCM dan The Economist yang berjudul “Tolok Ukur Rantai Suplai Tangguh – Siap untuk Apa Saja?” Turbulensi dan Kebutuhan Ketahanan.” “Banyak bisnis menemukan bahwa strategi kelangsungan bisnis mereka menghilangkan detail tentang prosedur yang kurang penting, yang diperbesar secara signifikan di tengah gangguan berkepanjangan yang terjadi sekaligus,” studi menyimpulkan.

Banyak bisnis dibiarkan terpapar selama pandemi karena kurangnya visibilitas ujung ke ujung. Sekitar setengah dari perusahaan yang diteliti mengandalkan data internal, yang seringkali didasarkan pada database usang atau detail yang disembunyikan dari area bisnis lain, menurut laporan itu. Akibatnya, kemampuan mereka untuk “menghitung bagaimana gangguan akan terjadi melalui rantai pasokan dan unit bisnis” menjadi terbatas. Berkinerja tinggi mengintegrasikan mitra rantai pasokan ke dalam peramalan dan perencanaan permintaan, serta sistem yang menyediakan data waktu nyata, untuk membuat gambaran ‘luar-dalam’.”

Beberapa bisnis mendapat manfaat dari analitik yang lebih baik, menurut Eshkenazi. Banyak perusahaan besar telah berinvestasi dalam teknologi yang dibutuhkan untuk membuat dan menafsirkan data. Blockchain, Internet of Things (IoT), dan kecerdasan buatan adalah inovasi yang dianggap paling berguna oleh Eshkenazi untuk tujuan rantai pasokan (AI). Perusahaan dapat mengumpulkan data lebih jauh di rantai pasokan dengan menggunakan teknologi ini. Kurangnya pengetahuan dari pemasok Tingkat 2 dan 3 merupakan kelemahan utama dalam upaya menanggapi pandemi. “Mereka yang memiliki data lebih jauh di rantai pasokan dan mengetahui perubahan dapat menangani pengadaan dan manufaktur dengan lebih baik,” jelas Eshkenazi. Pada kenyataannya, dia mengklaim bahwa ketika bisnis memiliki pengetahuan itu, mereka membayar pemasok mereka agar mereka tetap bertahan.

Dampak Pandemi pada Kelangkaan Pekerja

Kebutuhan akan lebih banyak data dalam rantai pasokan untuk menangani pandemi dan potensi gangguan lainnya menyoroti masalah industri yang sudah berlangsung lama: kelangkaan pekerja dengan keterampilan yang diperlukan. “Sebelum pandemi, sangat sulit untuk menemukan bahkan satu kandidat yang cocok untuk pembukaan apa pun,” kata Eshkenazi. “Dan ini menimbulkan pertanyaan menarik, yang saya ajukan kepada perusahaan yang saya ajak bicara: Apakah Anda berinvestasi dalam bakat Anda pada tingkat yang sama seperti Anda dalam teknologi? Dan Anda akan membutuhkan orang-orang yang memenuhi syarat untuk memilah-milah banyak data yang dikumpulkan bisnis dan menentukan apa yang penting.”

Salah satu cara untuk menarik orang ke industri ini adalah dengan memberi tahu calon pekerja bahwa ia membayar dengan baik dan merupakan pilihan karier yang sukses. Menurut Survei Upah ASCM 2020, praktisi rantai pasokan dengan gelar sarjana menerima gaji rata-rata $ 78,750. Upahnya 24 persen lebih tinggi dari gaji rata-rata nasional. Upah rata-rata untuk pekerja dengan gelar associate adalah $ 67.000, yang secara signifikan lebih tinggi dari gaji rata-rata nasional.

Profesi ini memberikan jalur karir yang kuat selain gaji yang baik. Ketika ditanya tentang prospek karir mereka, 88 persen menyatakan optimisme, dan 85 persen mengatakan mereka akan menyarankan arah ini kepada orang lain.

Menurut Eshkenazi, sumber-sumber ini harus diklarifikasi kepada anak-anak sejak sekolah menengah pertama, dan pada saat mereka mencapai sekolah menengah, banyak dari mereka telah membuat keputusan karir mereka. Dan, karena “manajemen rantai pasokan” bukanlah satu jabatan, industri perlu mendefinisikan bidang ini dengan lebih baik. Tapi, seperti yang ditunjukkan Eshkenazi, sekarang adalah waktu yang tepat untuk melakukannya, dengan pemahaman publik tentang relevansi bidang ini pada titik tertinggi sepanjang masa.

Rantai Pasokan Bersifat Global, Bukan Lokal

Aspek global dari rantai pasokan juga diilustrasikan dengan pemahaman yang lebih baik tentang cara operasinya. “Masalah yang kami hadapi adalah mendapatkan pemahaman yang lebih baik bahwa rantai pasokan adalah masalah global daripada masalah lokal,” kata Eshkenazi. “Saat kita bergerak maju dalam menghadapi pandemi dan gangguan potensial lainnya, kita harus ingat bahwa kita semua adalah bagian dari komunitas global. Dan ini adalah berita yang luar biasa karena rantai pasokan berpotensi menyatukan negara dan orang.”