Anjuran dan Larangan Telematika

By Pandu Saputra - TWFyY2ggMjQsIDIwMjE=

Telematika dapat memberi manajer armada informasi yang tak ternilai tentang efisiensi dan keselamatan pengemudi mereka. Telematika dengan pembelajaran mesin atau kecerdasan buatan (AI) juga dapat membantu manajer armada dalam meramalkan dan membuat keputusan bisnis strategis. Karena manajer armada memiliki akses ke begitu banyak kumpulan data, mengikuti praktik terbaik ini akan membantu Anda mendapatkan hasil maksimal dari sistem telematika Anda dan terlibat dalam manajemen data yang berguna. Berikut adalah beberapa telematika dos dan tidak boleh dilakukan untuk menjaga administrator armada di jalur yang benar.

DO:

1. DO: Berikan penekanan kuat pada keselamatan pengemudi dengan memperkenalkan skema pelatihan pengemudi dan menghargai hasil yang luar biasa.

Data telematika dapat digunakan untuk mendapatkan wawasan berharga tentang perilaku pengemudi. Menggunakan AI dan analitik prediktif, pengamatan ini akan menyoroti tren positif dan negatif, serta merekomendasikan perubahan apa pun yang dapat dilakukan. Untuk meminimalkan kerugian dan meningkatkan keselamatan jalan raya, manajer armada harus mendiskusikan perubahan yang disarankan ini dengan pengemudi. Program pelatihan pengemudi, yang dapat mencakup kontak tertulis dan verbal, adalah cara sempurna untuk mendorong percakapan keselamatan jalan raya dan standar negara bagian.

Penting juga untuk mengidentifikasi dan memberi penghargaan kepada pengemudi yang mempraktikkan kebiasaan mengemudi yang sehat (apakah itu bonus uang tunai, kartu hadiah, dll.). Ini akan memperkuat kesuksesan sekaligus menunjukkan bahwa perusahaan menghargai perilaku setiap pengemudi. Ini dapat membantu pergantian pengemudi, tetapi yang lebih penting, ini dapat membantu mengurangi kemungkinan mengemudi yang buruk.

2. DO: Secara berkala memantau data yang dikumpulkan dan mengambil tindakan korektif sesuai kebutuhan.

Anda akan dapat mengidentifikasi tren penting atau kemungkinan masalah masa depan dalam efisiensi atau keamanan jika Anda terus melacak data yang dihasilkan oleh perangkat telematika Anda. Anda juga menunjukkan bahwa organisasi serius tentang keselamatan dan hasil pengemudi, serta program pelatihan pengemudi, dengan tetap mengikuti fakta.

Pemantauan yang sering juga membantu bisnis untuk memberikan layanan pelanggan yang sangat baik, karena visibilitas yang jelas ke dalam efisiensi dan kondisi kendaraan memungkinkan manajer untuk memprediksi, mempersiapkan, dan menghindari masalah terkait armada yang dapat memengaruhi tingkat penyelesaian pengiriman di seluruh rantai pasokan.

Akibatnya, jika muncul tren yang mengkhawatirkan, bertindak cepat – jangan menunggu hingga akhir minggu atau bulan untuk memperbaiki masalah setelah menerima laporan data telematika yang dihasilkan. Manfaatkan wawasan data waktu nyata yang ditawarkan oleh sistem telematika saat ini, karena titik data ini dapat digunakan untuk memperbaiki masalah seperti konsumsi bahan bakar, perutean, penundaan distribusi, dan bahkan perbedaan dengan waktu yang dihabiskan di situs secara proaktif.

Anda juga dapat mengonfigurasi preferensi pemberitahuan pada sistem yang lebih baru. Anda dapat diberi tahu secara real time ketika masalah terjadi dengan mengatur pemberitahuan khusus di sistem telematika Anda, dan Anda dapat mengatasinya sebelum menjadi semakin berbahaya bagi keuntungan Anda atau keselamatan karyawan.

3. DO: Identifikasi dan komunikasikan indikator utama yang ingin Anda pantau

Perhatikan spesifikasinya, tetapi jangan terlalu terjebak di dalamnya. Karena telematika dapat memberikan banyak data kepada manajer armada, memiliki prioritas dan rencana operasi secara keseluruhan sangat penting. Tolok ukur dalam produktivitas dan kinerja pengemudi, perlindungan, pemeliharaan armada, dan tujuan terkait bisnis lainnya dapat disertakan. Dengan menyoroti data yang penting untuk tujuan Anda, Anda akan dapat beradaptasi dan membuat pilihan yang akan mengubah arah secara positif untuk kebutuhan Anda.

Lebih lanjut, berhati-hatilah dalam pendekatan komunikasi internal Anda dan jelas dalam berkomunikasi dengan karyawan metrik kinerja utama mana yang akan dinilai ketika mereka dipekerjakan. Manajer dan pemimpin tim harus menetapkan tujuan yang wajar untuk efisiensi dan keselamatan di awal. Dengan terlibat secara teratur dengan karyawan dan menyediakan mekanisme yang efisien dan sederhana bagi karyawan untuk memberikan masukan, memperbaiki keluhan, dan menjawab pertanyaan, manajer armada dapat memperoleh dukungan pengemudi untuk program pelatihan keselamatan dan ulasan umpan balik kinerja.

Strategi lain untuk berkomunikasi adalah memulai dari yang kecil dan berkonsentrasi pada metrik yang paling penting terlebih dahulu. Saat memperkenalkan sistem telematika baru, pertama-tama hanya melacak titik data yang paling relevan – seperti tingkat idling, waktu pengiriman, dan kebiasaan mengemudi yang sederhana – dapat mencegah pengemudi menjadi frustrasi dan terlalu dimonitor, dan manajer armada dapat membuat daftar awal yang dilacak. metrik seiring berjalannya waktu.

DON’T:

1. DON’T: Hanya mengandalkan telematika untuk menilai staf dan mendeteksi pengemudi yang buruk.

Ya, analisis menyeluruh atas data yang dikumpulkan itu penting, tetapi tidak boleh digunakan sebagai satu-satunya metode evaluasi pengemudi. Ketidakpercayaan manajerial dan karyawan dapat terjadi sebagai akibat dari ini. Situasi yang memberatkan, seperti kemacetan lalu lintas atau cedera di jalan, mungkin telah berkontribusi pada penurunan kinerja pengemudi, jadi evaluasi seluruh skenario sebelum menyebut siapa pun sebagai pengemudi yang buruk. Pendekatan sistematis untuk penilaian karyawan difokuskan pada komunikasi terbuka, seperti yang dibahas dalam “dos.” Anda akan mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang kesuksesan seorang karyawan dengan berbicara kepada klien, kolega, dan yang terpenting, pengemudi yang bersangkutan.

2. DON’T: Gunakan telematika untuk memantau atau mengintimidasi pengemudi.

Tidak ada yang perlu merasa sedang diawasi sepanjang waktu. Ini hanya dapat menambah ketegangan dan kecemasan tentang hasil pengemudi. Selain itu, jangan merekam setiap kejadian yang tidak aman, seperti kejadian satu kali berhenti bergulir, ngebut atau menanjak, dan insiden serupa. Hal ini dapat mengakibatkan pengemudi menjadi “spam”, yang tidak hanya akan mengurangi keefektifan sistem telematika tetapi juga membangun gesekan antara pekerja dan manajer. Alih-alih, fokuslah pada pola perilaku atau kejadian mengemudi yang tidak aman daripada kejadian satu kali.

3. DON’T: Selalu pantau terus streaming langsung.

Meskipun video streaming sangat berguna untuk memutar ulang kecelakaan atau peristiwa, ini bukanlah metode terbaik untuk pemantauan biasa. Terlepas dari kenyataan bahwa kamera dasbor pintar dapat merekam setiap detik waktu mengemudi, catatan hanya diaktifkan dan disimpan ketika terjadi insiden atau anomali. Akibatnya, menonton streaming langsung pengemudi Anda tidak tepat, karena teknologi kecerdasan buatan merekam semua peristiwa penting mengemudi.

Biarkan telematika bekerja untuk Anda

Manajer armada akan mendapatkan keuntungan besar dari telematika, dan mengikuti praktik terbaik dapat membantu mereka memaksimalkan sistem mereka. Telematika dapat memberikan wawasan tentang hampir setiap aspek manajemen armada, mulai dari pelatihan pengemudi dan inisiatif keselamatan hingga pemantauan efisiensi dan tolok ukur bisnis. Manajer armada akan mendapatkan keuntungan dari manajemen data dan aplikasi cerdas yang akan membantu mereka mendapatkan hasil maksimal dari sistem mereka. Telematika dapat membantu manajer armada berhasil jika mereka mematuhi dos dan menghindari larangan.