Your browser does not support JavaScript!

5 Tren dan Inovasi Logistik

By Rica Prasetio - December 21, 2020

Berikut adalah 5 tren dan inovasi logistik teratas yang diharapkan di tahun-tahun mendatang dari industri pada tahun 2021.

Perubahan teknologi mendorong logistik yang memaksa banyak organisasi untuk pindah untuk berinvestasi dalam inovasi proses bisnis. Sistem manajemen rantai pasokan generasi mendatang lebih fokus untuk menjadikan kepentingan konsumen dan pemangku kepentingan lingkungan sebagai yang terdepan dalam segala hal yang mereka lakukan. Dengan peningkatan otomatisasi dalam proses logistik, peningkatan produktivitas dan kualitas yang besar harus diantisipasi. Sangat penting untuk mempertahankan tautan dan visibilitas dalam rantai pasokan untuk mengelola pemangku kepentingan agar dapat beradaptasi dengan kondisi pasar yang berubah dan tetap fleksibel dan dinamis.

1. I.o.T.

Sensor ini memasang perangkat terpisah ke internet, tetapi tidak mengaturnya atau memiliki campur tangan manusia, sehingga membuat Internet of Things menjadi semacam koneksi. Perluasan IoT di seluruh rantai pasokan memungkinkan perusahaan untuk melihat berbagai hal dengan lebih jelas dan meningkatkan produktivitas dalam manajemen inventaris. menerapkan Internet of Things (IoT) melalui logistik dan rantai pasokan memungkinkan peningkatan dan promosi produktivitas, ketersediaan produk yang lebih cepat, akuntabilitas yang lebih besar, dan pemantauan kondisi, serta operasi armada secara real time, dan manajemen.

2. A.I.

Kecerdasan buatan mengacu pada gagasan bahwa beberapa aspek kecerdasan berbasis mesin, sementara yang lainnya alami. Algoritme pembelajaran otomatis yang memanfaatkan teknologi pembelajaran disiapkan untuk beroperasi dalam mengantisipasi perubahan permintaan. Contoh ini berlaku untuk manajemen rantai pasokan, di mana perusahaan dapat menggunakan perkiraan berbasis AI untuk memprediksi permintaan proses di masa depan dan mencari cara untuk meminimalkan biaya. Sementara AI swakemudi dan teknologi transportasi pintar meningkatkan otomasi layanan, industri bergerak ke arah yang positif. Selain itu, otomatisasi kognitif berbasis kecerdasan buatan memberinya kemampuan untuk membantu melakukan aktivitas intensif informasi administratif dan lebih cepat, sehingga tidak terlalu melelahkan.

3. Robotic

Otomatisasi dan asisten virtual akan mengubah hampir semua pekerjaan industri di masa depan, yang mencakup beberapa pekerjaan gudang dan pekerjaan distribusi, tugas proses berulang yang biasanya dibayar rendah, penuh tekanan, dan memakan waktu, menjadi gaji tinggi, stres, mengasyikkan, dan sangat tinggi. pekerjaan berbayar

Logistik memiliki efek sinergis pada robotika karena meningkatkan kecepatan dan akurasi operasi rantai pasokan sekaligus mengurangi kesalahan. Peningkatan efisiensi diwujudkan karena mesin digunakan untuk melakukan pekerjaan, sementara keunggulan waktu kerja masih ada bagi pekerja manusia. Sedangkan sebaliknya, robot berfungsi sebagai kolaborator dengan manusia, bukan pesaing, mereka melakukan tugas secara kolaboratif untuk memaksimalkan produktivitas. “Robot fisik” termasuk peralatan robotik yang mengambil dan memindahkan “kereta barang” termasuk robot kolaboratif (“robot” dan sekutu “) dan robot bergerak otonom (” manusia robot “) di gudang dan fasilitas penyimpanan. Selain itu, robot perangkat lunak melakukan tugas yang membosankan dan mekanis yang memberikan waktu bagi karyawan manusia untuk melakukan tugas yang lebih sulit dan kreatif

4. Last-Mile Delivery

Fase dalam rantai pasokan ini dari gudang atau pusat pemenuhan ke tujuan akhir adalah, karena ini memakan ruang paling banyak dan menyebabkan proporsi terbesar dari keseluruhan biaya. Karena pelanggan harus menerima produk sebelum mereka benar-benar puas, jarak terakhir sangat penting bagi seluruh rantai pasokan. Pengiriman pada tahap akhir pipeline seringkali menghadapi banyak tantangan, seperti keterlambatan dari pelanggan, birokrasi pemerintahan, peraturan perundang-undangan tentang proses distribusi, dan kepadatan penduduk yang tinggi, serta kemacetan.

5. Memperbesar otomatisasi pabrik

Otomatisasi gudang meningkatkan kinerja, keluaran, dan produktivitas dengan menghilangkan campur tangan manusia. Kendaraan yang dipandu GEST (AGV), pengambilan robotik, yang memilih dan memposisikan sistem seperti AGV dan AGV (sistem pengambilan yang dibantu), yang pengambilan otomatis gudang (ASRS), dan penyimpanan material (sistem pengambilan), semuanya meningkatkan efisiensi dan akurasi operasional ,dan hasil.