5 Teknik Logistik Baru di Masa Depan

By Editor Logisticsbid - OSBGZWJydWFyaSwgMjAyMQ==

Sektor logistik berada di ambang perubahan besar dengan membawa praktik dari industri lain ke dalam praktik dan kreativitas logistik untuk menghadapi situasi tersebut. Semakin banyak teknologi baru yang muncul memengaruhi masa depan industri logistik. “Logistik sangat penting untuk keseluruhan produktivitas dan pertumbuhan suatu negara. Mereka berkontribusi pada jumlah pekerjaan, dan PDB.” pada tahun 2023 dan diperkirakan akan melampaui tingkat penjualan global saat ini dan setara dengan 15,5 Triliun dolar dalam hal iklim ekonomi saat ini, baik logistik dan teknologi telah berkembang lebih jauh untuk memenuhi permintaan akan peningkatan produktivitas dan hasil secara keseluruhan. Faktor utama yang mempengaruhi permintaan pasar adalah meningkatnya ekspektasi konsumen terhadap kustomisasi produk dan pada gilirannya, kemajuan teknologi dalam industri tersebut. Oleh karena itu, integrasi yang erat antara logistik dan teknologi adalah baik untuk mengetahui bahwa inovasi kemungkinan besar akan membentuk masa depan industri logistik karena berikut adalah daftarnya.

1. Internet of Things

Dalam bidang logistik posisi penting yang sering terlewatkan tentu saja adalah Internet of Things. IoT mampu memantau semua perangkat, mengamankan dan melindungi orang, orang, staf, dan aset, serta IoT dapat digunakan untuk memeriksa mereka yang bekerja, menemukan aset, dan untuk memastikan keselamatan dan perlindungan. Pasokan lebih dari sekedar konsumsi memungkinkan manajer untuk menganalisis dan menghargai operasi pabrik atau bisnis, seperti mesin dan fasilitas, konsumsi energi, status inventaris, dan bahkan baik di dalam maupun di luar pabrik dan pada periode tertentu, termasuk suhu dan tekanan atmosfer, semuanya pada saat yang sama. Ini juga berdampak positif pada visibilitas dalam perjalanan karena membantu pesanan industri. Namun, hal-hal yang dikembangkan atau diproduksi dalam industri logistik juga dapat memiliki hambatan yang dapat menjadi penghambat kemajuan industri lain dan mengganggu rencana saat ini atau masa depan.

2. Artificial Intelligent

Jumlah robot yang berfungsi  di dunia telah meningkat menjadi 1,1 juta yang efisien dan realistis dalam hal produksi, serta tepat waktu dan dalam pengiriman. Artificial intelligent diciptakan untuk diharapkan dapat bekerja sama dengan pekerja manusia di pabrik untuk beberapa hal yang tidak memiliki pola yang terlalu variatif. Proses Logistik di Jepang dan AS telah diprogram untuk menjadi mekanik dengan proses mekanis telah diterapkan di banyak negara di Jepang dan Amerika Serikat. Tingkat keberhasilannya semakin tinggi ketika robot akan melampaui pekerjaan manusia seperti layanan makanan, layanan pelanggan, dimana mereka akan mengambil peran yang diperlukan sebagai pelayan dan pramusaji, dan kecerdasan buatan akan mengurangi kerumitan tugas sehingga manusia hanya perlu berfikir secara kreatif.

3. 3-D Printing

Dunia mulai menemukan inovasi terbaru yaitu 3D printing. Tentunya ini sangatlah menarik sehingga menghilangkan kemungkinan terhadap kebutuhan pengiriman barang.  Saat ini, pencetakan 3D hanyalah hal yang digunakan bisnis sebagai metode penelitian dan pengembangan, serta kemungkinan adanya Printer 3D yang ada menghasilkan produk tertentu. Secara global, hanya 19,2% produsen dan pengecer yang menggunakan pencetakan 3D, tetapi persentase itu tidak meningkat menjadi 18,5% di Amerika. Namun, dalam 20 tahun ke depan, meskipun puluhan tahun, perusahaan logistik akan memiliki pengetahuan yang memadai tentang topik ini. Gudang digital yang dapat diperpanjang dengan menggunakan teknologi pencetakan 3D juga akan memungkinkan penyimpanan dan penggunaan suku cadang lebih efektif, sehingga suku cadang tersedia kapan pun dan di mana pun mereka dibutuhkan. Walaupun disisi lain adanya 3-D printing ini akan mengurangi traffic dari logistik yang tentunya akan sangat memengaruhi kondisi logistik konvensional. Hasil dari 3-D printing juga dikhawatirkan dipengaruhi kualitas dari output device yang digunakan.  Pengiriman menit terakhir cenderung menjadi populer karena sebagian besar barang cenderung tersedia di dekat lokasi pelanggan saat memesan. Selain menggunakan pencetakan 3D dalam pengoperasiannya, outlet cetak 3D juga akan ditemukan di toko-toko ritel untuk mempromosikan keluaran lokal dan regional.

4. Distribusi Drone

Distribusi drone adalah sesuatu yang benar-benar akan terjadi dalam beberapa tahun ke depan. Ini dapat membantu mengurangi lalu lintas dengan melakukan penerbangan layanan di atas kota atau dengan memungkinkan distribusi logistik dengan kendaraan udara tak berawak. Ekonomi regional di daerah pedesaan juga dapat dipengaruhi oleh kemungkinan perluasan transportasi air, terutama oleh peningkatan kapasitas jalur air. Selain itu, di Queensland, Google sedang bereksperimen dengan kendaraan udara tak berawak (UAV) untuk pengiriman logistik pedesaan. Selain digunakan pada sektor agraris. Drone di masa depan akan dimaksimalkan penggunaannya pada sektor lain yang lebih luas. Drone nantinya akan  digunakan untuk melacak properti, memantau bahaya, mengidentifikasi tempat-tempat bernilai tinggi, memeriksa keuangan, transportasi,  sumber daya penting, bahkan untuk membantu dalam pencarian orang hilang.

Drone adalah kendaraan udara yang dapat menavigasi sendiri yang dapat mengemudi dan menavigasi ke berbagai arah, terlepas dari apakah membutuhkan masukan manusia atau tidak. Dengan mata, telinga, dan sensor elektronik, penggunaannya dalam logistik akan menghemat banyak uang dan mengurangi pekerjaan yang dilakukan oleh tangan manusia. Drone dapat terbang sangat cepat dengan estimasi bobot bawaan 10 kali lebih berat dari bobot tubuhnya sendiri. Drone diharapkan dapat terbang pada kondisi angin yang bervariasi sehingga tidak memerlukan banyak faktor penunjang Meskipun dapat diterapkan secara luas, namun terdapat kesulitan dalam perluasan karena hanya 12,78% perusahaan di sektor logistik yang memiliki pengetahuan atau pengalaman khusus dalam topik ini.

Ada banyak diskusi teoritis tentang teknologi baru ini. Para saintis teknik berlomba ingin bereksperimen di bidang logistik untuk menjaga agar bola logistik tetap bergulir. Untuk mencapai manfaat yang dijelaskan di atas, dan mempertahankan keunggulan kompetitif, perusahaan logistik harus memanfaatkan teknologi yang tersedia dan mengintegrasikannya sebanyak mungkin ke dalam sistem inti mereka.

5. Kendaraan Tanpa Pengemudi

Kendaraan tanpa pengemudi dapat mengemudi dan menavigasi dari lokasi asal sampai lokasi tujuan tanpa bantuan apapun dari pengemudi manusia. Penggunaan mata telinga dan sensor elektronik akan menghasilkan penghematan yang signifikan dan membantu mengurangi beban kerja manusia. Meskipun persentase ini mungkin tidak besar, terkait dengan jumlah total perusahaan logistik, kesulitan penerapannya tetap ada, karena hanya sebagian kecil yang memiliki pengalaman atau keahlian di bidang ini.

Ada banyak hiperbola yang dihasilkan tentang teknologi baru ini. Bahkan jika perusahaan logistik lain ragu untuk bereksperimen, masa depan logistik terletak pada ahli logistik masa depan yang ingin melakukannya. Mempertahankan logistik yang kuat sangat penting untuk mencapai keuntungan yang dijelaskan di atas serta menjaga agar bisnis tetap kompetitif, bisnis harus menerapkan teknologi yang tersedia seluas mungkin dalam sistem inti mereka.

Pada akhirnya, sektor logistik diprediksi akan menjadi lebih ringan, mudah, dan murah. Teknologi yang diinovasikan saat ini masih merupakan beberapa prototype yang belum diproduksi secara masal. Sehingga biaya logistik yang dibebankan masih akan cenderung lebih mahal daripada logistik konvensional. Kedepannya suatu saat sektor logistik akan dimodifikasi dengan teknologi dan diproduksi secara masal dengan harapan memudahkan kebutuhan logistik saat ini.