Your browser does not support JavaScript!

3PL: Mengubah Substansi Ruang Stok

By Pandu Saputra - March 16, 2021

Area gudang mengalami keresahan dengan bagian 3PL (koordinasi orang luar) yang mengubah arti pergudangan di India. Manisha Almadi Midha menemukan organisasi koordinasi yang memiliki stok ruang kelas terbaik, memberikan jawaban koordinat total untuk berbagai vertikal termasuk bahan, pakaian dan desain. Namun demikian, para pemain swasta memiliki beberapa masalah yang harus mereka tangani, untuk pengembangan tambahan dari area pergudangan yang terkoordinasi.

Area pergudangan di India, senilai ₹ 745 miliar pada FY 2013, telah berkembang sebesar 15% selama tiga tahun sebelumnya. Diperkirakan berkembang sebesar 18% menjadi sekitar ₹ 1.440 miliar pada tahun 2017. Seperti yang ditunjukkan oleh konsultan tanah di seluruh dunia, Knight Frank, prasyarat pergudangan India diandalkan untuk berkembang pada kecepatan normal tahunan sebesar 9% hingga 1.439 juta kaki persegi pada tahun 2019 dari 919 juta kaki persegi pada tahun 2014. Minat ekstra untuk ruang pergudangan, yang dinilai sekitar 104 juta kaki persegi hingga 2015 akan melibatkan spekulasi sebesar ₹ 15.000-16.000 crore setiap tahun. Keuntungan dari bunga di daerah itu sekitar 12-20 persen.

Invasi 3PL

Area gudang mengalami ledakan di industri koordinasi India. “Mereka mengembangkan kemampuan mereka, mengembangkan organisasi mereka dan menyesuaikan ide-ide baru untuk berkoordinasi dengan pedoman global. Perkembangan yang konsisten dalam ekonomi dan globalisasi India, peningkatan spekulasi langsung asing (FDI), kegiatan pemerintah mengenai perubahan moneter dan kerangka kerja, pembangunan di berbagai bidang seperti ritel, produksi dan otomotif, dan elemen bisnis yang berubah adalah sebagian dari alasan bagaimana 3PL (koordinasi orang luar) di area pusat distribusi telah mengubah substansi dari ruang penyimpanan berdinding empat, kecil, kotor, “kata Aakanksha Bhargava , CEO dan presiden, PMR (Relokasi PM).

Akash Bansal, kepala bisnis di Om Logistics yang berbasis di Delhi, mengklarifikasi, “Karena klien akhir secara progresif menggunakan kembali administrasi pergudangan mereka, pemain pergudangan menganggap bahwa seharusnya menjadi bagian dari rantai koordinasi klien, bukan sebagai pemilik lahan yang menyewakan Area pergudangan di India telah berkembang pesat dari menjadi “gudang” biasa, empat pembatas dan gudang dengan ukuran yang tidak sempurna, ventilasi dan pencahayaan yang kurang, tidak adanya kerangka rak, kondisi kebersihan yang tidak berdaya, dan tidak adanya administrasi stok ke ruang stok dengan arus pengaturan seperti penimbunan dan pengurusan fokus di mana bahan mentah, produk moderat dan buatan dikumpulkan, diatur, disimpan dan diedarkan ke tanda pemanfaatan / kesepakatan. ”

Hingga sekitar tahun 2003-04, ruang stok kekurangan kerangka kerja dasar, standar keamanan, ruang pengiriman truk, dan sebagainya. Unit perakitan yang ditutup digunakan sebagai “gudang” untuk membuang produk. “Meskipun demikian, ini telah menawarkan pendekatan untuk mengubah, pusat distribusi saat ini, yang dikembangkan oleh pedoman di seluruh dunia yang memberikan lantai substansial, rak vertikal, perlindungan yang sesuai, kontrol suhu, atap tinggi, kebakaran dan kesejahteraan listrik, dan khususnya, desain berkualitas untuk perwakilan bekerja, “komentar Balaji V, COO-Contract Logistics di Allcargo Logistics.

Memberikan Administrasi Pusat Distribusi Kepada Bisnis Retail

Ada berbagai bagian besar yang harus diperhatikan. Pemasok koordinasi di seluruh dunia DHL mewajibkan tandan ritel yang sangat besar seperti halnya toko desain sementara DHL Express adalah mitra koordinasi otoritas untuk IMG Fashion Weeks di seluruh dunia, mengingat Lakme Fashion Week untuk India. DHL menawarkan administrasi koordinasi total dari pra-ritel hingga tersedia dan membalikkan koordinasi ke pelanggan ritel / desainnya.

Safexpress memberikan administrasi ‘Stock2Shelf’ untuk toko pakaian umumnya di pusat perbelanjaan di mana langkah kaki tinggi dan pengecer tidak dapat menyimpan persediaan tinggi di ceruk pribadi mereka. Ini menjamin biaya penimbunan yang lebih rendah untuk pengecer; organisasi pengangkutan tidak perlu mengawasi dan mengklaim ruang penyimpanan di dekat tempat penggunaan, dan klien mendapatkan pembaruan stok yang tak henti-hentinya. Safexpress juga mendorong pengembalian yang aman di mana barang yang dirugikan atau tidak terjual menemukan jalan kembali ke pusat distribusi realokasi / sikap organisasi. Layanan lain yang layak ditambahkan termasuk pembersihan dan pembersihan, penandaan tag pemindai, rak, pelabelan wadah, pengemasan ulang, pemeriksaan kualitas, permintaan eksekutif, administrasi stok cerdas dan dokumentasi penyedia (hibah, Modvat, Pod, dan sebagainya)

Om Logistics memberikan pergudangan lokal satu atap dan pengaturan kepuasan yang diubah untuk pengecer (Hennes and Mauritz (H&M), Woodland, Shahi Export, Nahar Spinning Mills, Arvind Mills, Orient Craft, Vardhman Group dan Richa Global untuk memberikan beberapa contoh), dan e -trader untuk menangani kebutuhan koordinasi mereka. “Kantor ruang stok kami menyertai seluruh ruang lingkup administrasi mulai dari administrasi stok, penanganan permintaan, pengambilan dan pengemasan hingga penegakan setelah kesepakatan termasuk mengembalikan dewan. Di masa sekarang di mana kebutuhan yang sangat penting adalah membatasi persediaan dan menurunkan biaya (tetap dan variabel), Om Logistics telah menjadi mitra koordinasi lean (LLP) untuk kliennya, “kata Bansal.

Allcargo Logistics menawarkan jenis bantuan seperti pengambilan dan pengemasan, pemeriksaan tag pemindai, kitting (pengumpulan), kontrol suhu, administrasi stok, pengemasan ulang, koordinasi pembalikan, kantor yang diperkuat dan tidak diperkuat, dan pergudangan serbaguna dan disesuaikan untuk pakaian, alas kaki, dan perhiasan desain. pengecer. Kantor PMR menggabungkan penimbunan jarak pendek dan panjang, pengendalian bug, latihan keamanan dan kebakaran yang hati-hati, tenaga kerja yang sangat siap, dan mencatat administrasi dewan untuk pelanggan korporat.

Kondisi di pusat distribusi bervariasi (untuk barang dagangan berat seperti peralatan versus gaya seperti string, tekstur, atau pakaian) sejauh rak dan wadah, SKU, dan tarif transportasi.

Pemain Privat Melawan Penyedia yang Tak Terorganisir

Bansal berkomentar, “Bagian 3PL di seluruh dunia telah mencapai mediasi inovasi baru, material mekanis yang menangani gadget dan prinsip. Hal ini telah meningkatkan persaingan untuk pemain lokal. Selain itu, mengembangkan minat untuk administrasi yang lebih baik dengan biaya lebih rendah telah mendorong munculnya pergudangan terkoordinasi di pemain pergudangan saat ini mendorong kerangka kerja administrasi stok yang produktif, dengan penekanan yang lebih menonjol pada layanan tambah harga seperti solidifikasi, penandaan, bundling dan pengemasan ulang, barcode, layanan dispersi, administrasi kelonggaran khusus, layanan pelanggan dan koordinasi komunikasi.

“Pemanfaatan pengaturan penimbunan saat ini, mekanisasi di pusat distribusi untuk penggunaan yang kuat dari ruangan dan penggunaan Sistem Informasi Manajemen (MIS) menghasilkan ketepatan dan biaya yang lebih tinggi. Sementara di pusat distribusi yang kacau, hal-hal seperti itu bersifat manual dan biaya setara sama sekali tidak penting atau tidak ada. ”

Wilayah utama perbedaan biaya antara dua area tersebut adalah “Pengeluaran langsung dan tidak langsung – kerja, inovasi terkomputerisasi; pengiriman stok biaya – pemanfaatan bahan mentah yang berhasil, kerja meja yang lebih sedikit dan kerja yang mahir; dukungan – terkait pemeliharaan; penggunaan energi – lebih sedikit energi; dan kerusakan barang – kurang, “menjaga Bhargava.